Arsip Tag: Hubungan

Waspada Baby Blues, Sindrom Usai melahirkan yang Menguras Pikiran dan Sisi Emosional Wanita

Image: Pixabay.com

Siapa pun tahu bahwa menjadi seorang ibu adalah impian setiap wanita. Tak mengherankan ketika gelar sebagai pengantin baru masih terasa, banyak pasangan yang langsung berencana memiliki momongan tanpa perlu ditunda lagi. Tapi tahukah kamu, untuk menjadi seorang ibu, banyak sekali hal yang harus dipersiapkan. Bukan sekadar kesiapan fisik selama masa kehamilan saja, kesiapan mental dan pengetahuan usai melahirkan ternyata lebih membutuhkan energi dan fokus bagi seorang wanita, termasuk pengetahuan tentang sindrom yang dikenal dengan istilah baby blues.

Hemmm…. ingatan saya langsung melayang pada kenangan masa kehamilan 10 tahun yang lalu. Tak dimungkiri, saya pun sempat merasakan sindrom ini setelah melahirkan Lubna. Waktu itu pengetahuan saya tentang berbagai hal usai melahirkan memang sangat kurang sekali.

Selama masa kehamilan, yang saya pelajari lebih banyak berkisar tentang persiapan kelahiran, bagaimana cara menyusui yang baik dan benar, tentang pengasuhan bayi, dan hal-hal lain yang berhubungan dengan diri si bayi. Nah, saking fokusnya hanya pada bayi, saya pun melupakan perhatian pada diri sendiri, termasuk soal baby blues ini. Lalu, seperti apa, sih, sebenarnya gejala sindrom ini?

Gejala Baby Blues

Agar tak kaget saat mengalami hal ini, kamu dan pasangan harus mengenali beberapa gejala tak biasa yang muncul pascamelahirkan. Kenapa pasangan juga harus tahu? Yup, apalagi kalau bukan untuk membantu memulihkan kondisi kejiwaan sang istri saat sindrom ini menghampiri.

1.Β Mudah stres, letih dan lesu

Kebahagiaan usai melahirkan buah hati, terutama bagi ibu baru, bisa saja berubah menjadi perasaan lelah, bosan dan tak bergairah lagi menjalani rutinitas harian sebagai seorang ibu. Hal ini dapat disebabkan adanya faktor perubahan hormon, dari hormon kehamilan menjadi hormon menyusui. Tak hanya itu, faktor lingkungan juga ternyata sangat memengaruhi terjadinya baby blues ini. Berbagai komentar dari keluarga dan orang-orang terdekat tentang kondisi bayi yang baru saja lahir bisa saja mengakibatkan sensitivitas tertentu pada diri si ibu . Apabila tak segera disadari, perasaan baper ini dapat berkembang menjadi perasaan bosan, stres, mudah lelah, dan memunculkan penyakit baru, yaitu depresi yang berbahaya bagi kondisi kejiwaannya.

2. Ingin marah dan kerap emosi

Tidak hanya perasaan stres dan lelah yang akan menghampiri penderita baby blues. Emosi yang kadang tak terkontrol, mudah menangis, dan sebaliknya juga mudah marah, menjadi hal yang sangat membingungkan apabila orang-orang terdekat tidak memahaminya, terutama pasangan hidupnya. Dibutuhkan komunikasi yang baik antara pasangan suami isteri saat momen tak nyaman ini berlangsung. Apalagi jika masih tinggal satu rumah dengan orang tua atau mertua, peran serta keluarga besar sangat berarti untuk mengembalikan stabilnya kondisi emosi seorang ibu.

3. Merasa tertekan dan tak percaya diri

Perasaan ragu apakah dapat menjadi ibu yang baik bagi bayinya juga dapat menjadi pemicu munculnya perasaan tertekan dan tak percaya diri. Kondisi ini tak boleh dibiarkan karena berakibat si ibu tidak memiliki motivasi lagi untuk merawat bayi yang baru dilahirkan. Sering melamun, memikirkan hal-hal kecil yang sebenarnya tidak begitu penting dan justru akan menambah beban pikiran sebisa mungkin harus dihindari. Suami dan orang-orang terdekat memiliki tanggung jawab untuk ikut menemani dan menghibur agar rasa percaya diri kembali muncul dan ibu makin bersemangat menjalani hari-harinya.

Cara Mengatasi Baby Blues

Tugas dan tanggung jawab seorang wanita memang semakin berlipat dan bertambah dengan kelahiran si buah hati. Ada kalanya kesibukan mengurus bayi dan rutinitas sehari-hari membuat seorang ibu begitu lelah dan lupa melakukan me time yang menyenangkan bagi dirinya sendiri. Baby blues perlu diwaspadai agar tak mengarah pada kondisi kejiwaan yang semakin berat, seperti depresi, misalnya.

Karena tumbuh kembang bayi sangat dipengaruhi oleh kondisi ibunya, menjadi tanggung jawab bersama bagi suami dan seluruh keluarga untuk selalu mendukung dan menciptakan suasana yang nyaman bagi ibu dan si bayi.

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan. Salah satunya adalah saling menguatkan pola komunikasi antar pasangan, sehingga istri tak segan berterus terang kepada suami tentang hal terburuk sekalipun yang ia rasakan. Suami juga sebaiknya lebih aktif memperhatikan perasaan dan perubahan sikap istri. Jika ada yang terasa janggal, tanyakan secara baik-baik apa yang istri rasakan. Nyamankah ia?

Selain dukungan suami, jangan lupa bahwa dukungan keluarga lain seperti orang tua dan mertua juga sangat dibutuhkan dalam proses penyembuhan baby blues ini. Beri pengertian kepada keluarga bahwa seorang wanita yang baru saja melahirkan akan mengalami perubahan hormon yang mungkin dapat sedikit mengubah karakter atau sisi emosionalnya. Mohon pengertian dari orang-orang terdekatnya apabila ada yang tak seperti biasanya. Dengan semangat dan dorongan dari lingkungan sekitar, insya Allah ibu akan menjadi bahagia dan sedikit berkurang beban emosionalnya. Percayalah, ibu yang bahagia juga akan melahirkan generasi yang bahagia πŸ™‚

*Tulisan ini diikutsertakan dalam blog challenge Indscript Writing ‘Perempuan Menulis Bahagia’.

Baca Juga

Yang Diinginkan Wanita dari Seorang Pria

Pria dan wanita adalah dua insan yang sudah pasti berbeda. Bagaikan bumi dan langit, siang dan malam, dan tentunya seperti matahari dan bulan yang tiada pernah dapat terbit bersamaan. Namun mereka semua dapatΒ seiring sejalan, dan tetap setia beredar sesuai ketentuannya.

Kamu pasti tahu banget, dibanding pria, wanita cenderung lebih tertutup dan enggan mengungkapkan perasaannya. Mereka sering menggunakan simbol atau kiasan tertentu untuk mengatakan isi hatinya. Inilah yang tampaknya perlu dipelajari oleh pria, mengingat kaum prialah yang menjadi ujung tombak rumah tangga dalam suatu hubungan keluarga.

Apa saja sebenarnya yang wanita inginkan dari karakter seorang pria? Ehemmm….

Teman bicara yang baik

Wanita adalah makhluk yang pada dasarnya hobi bercerita. Nationalgeographic.co.id (14/6/2015) melansir, wanita bicara tiga kali lebih banyak dari pria. Pantesss ya… πŸ˜„ Meski ada beberapa wanita yang tampak sedikit tertutup, ternyataaa bicara merupakan hal penting bagi wanita. Jika ingin mendekati atau mengambil hatinya, cobalah ajak wanita bicara dan bercerita. Dijamin ia akan mulai memperhatikan pria yang berani mengajaknya berbicara.

Berkata tegas, namun lembut

Sekeras apapun karakter seorang pria, tak ada wanita yang suka dibentak. Mungkin ada tipikal wanita yang tomboy dan terkesan cuek, namun tetap saja pada dasarnya wanita telah diberikan naluri keibuan yang menyebabkan hati mereka lebih sensitif daripada pria.

Mencintai dan menyayangi wanita dengan tulus, bukan sekadar nafsu

Jika banyak pria tertarik pada wanita melalui ketertarikan secara fisik, sebaliknya, wanita lebih menghargai pria yang tulus menyayanginya meskipun si pria secara fisik tampak biasa saja. Perasaan selalu ingin dicintai ini adalah hal paling naluriah dari seorang wanita. Jadi gak perlu heran kalau kita sering menemukan pasangan yang istrinya cantik, sementara sang suami biasa-biasa saja. Itu artinya, si pria tersebut telah berhasil menyentuh hati pasangannya ☺

Perhatikan hal-hal kecil, misalnya tanggal lahir atau hari jadi pernikahan

Wanita selalu suka apabila pasangannya mengingat hari lahir atau hari pernikahan. Tidak selalu harus romantis atau memberi kado. Sekadar memberi ucapan selamat dan pelukan sayang, dijamin mampu meluluhlantakkan hati wanita.

Image : herworld.com

Setia, tidak tebar pesona

Sifat utama yang wanita inginkan dari pria adalah setia dan tidak perlu tebar pesona kemana-mana apabila telah berani membuat komitmen dengannya. Segala kebaikan dan kasih sayang dari seorang pria akan hilang tak berarti seketika, apabila si pria tak mampu menjaga hatinya hanya untuk satu wanita saja. Bukankah pria pun demikian adanya, selalu ingin pasangan wanitanya menjaga hati untuk dirinya saja?


Apakah pasanganmu telah memiliki beberapa karakter idaman diatas? Jika ya, berbahagialah ☺ Kalau belum? Berjuanglah dan komunikasikan dengan pasangan. Pasangan yang baik pasti mau mengerti, kok, apa yang diharapkan oleh belahan jiwanya… ☺

Baca juga : Kenapa Perempuan Harus Bahagia?

πŸ’™πŸ’œπŸ’š

#ODOP #EstrilookCommunity #Day6

Diakah Jodohmu?

Pembahasan tentang jodoh akan selalu menarik dan tak pernah lekang oleh waktu. Meski jodoh adalah sesuatu yang bersifat misteri seperti halnya rezeki dan kematian, tetapi sesungguhnya Allah Swt telah menjanjikan hal itu di dalam Alquran. Bahwa wanita yang baik untuk lelaki yang baik, dan lelaki yang baik untuk wanita yang baik pula.

Jika engkau pernah bertemu dengan seseorang, atau saat ini sedang dalam proses ta’aruf (perkenalan), untaian kalimat di bawah ini dapat membantumu mengenali bahwa bisa jadi dia adalah jodohmu.

Ada ketenangan hati saat kamu mengingatnya, menyebut namanya, atau secara tak sengaja menatap wajahnya

Percayakah kamu? Antara dua orang yang saling tertarik akan muncul frekuensi dan getaran yang sama? Terkadang muncul perasaan berdebar yang kamu sendiri tak tahu apa penyebabnya.

Hati kecilmu berkata bahwa dia adalah jodohmu dan kamu siap menerima dia dengan segala masa lalunya

.

.

Jika ada istilah “Love is blind..” (cinta itu buta), bisa jadi memang demikian. Yang tampak dari dia hanya yang baik-baik saja. Tapi kamu dapat merubah definisi cinta itu buta menjadi hal yang positif. Buta di sini artinya kita siap menerima masa lalunya dan semangat untuk terus belajar dan berhijrah bersama menjadi lebih baik. 

Ada perasaan seolah telah lama mengenalnya dan pernah bertemu dengannya di masa yang lampau (dejavu)

Hal ini cukup unik dan bisa saja terjadi akibat adanya ikatan batin yang cukup kuat, meskipun sebenarnya kamu dan dia baru pertama kali bertemu.

Bertemu di saat yang tepat

Jika kalian bertemu dalam keadaan sama-sama sedang sendiri dan sedang mencari belahan jiwa, artinya Allah Swt memang sedang memberimu jalan untuk lebih mengenalnya.

Ada tanda dan petunjuk khusus yang Allah berikan kepadamu sehingga membuatmu bertambah yakin bahwa dia adalah jodoh yang tepat

Jika poin 1-4 sebelumnya masih membuatmu ragu untuk meyakini bahwa dia adalah jodohmu, carilah petunjuk melalui sholat istikharah dan berdoalah kepada-Nya memohon petunjuk terbaik. Kalau kamu detil memperhatikan, biasanya ada tanda-tanda yang Allah berikan dari peristiwa di sekelilingmu.


Jodoh memang tak bisa ditebak. Tapi adakalanya dapat kamu rasakan kehadirannya di dalam hatimu. Semoga engkau yang masih berikhtiar Allah berikan kemudahan dan kelancaran menemukan separuh jiwamu untuk menyempurnakan agamamu… πŸ’•

πŸ’™πŸ’šπŸ’œ

#ODOP #EstrilookCommunity #Day4

Kenapa Perempuan Harus Bahagia??

Beberapa hari terakhir ini, begitu viral di media sosial topik tentang Sekolah Ibu bagi perempuan. Dengan tujuan untuk menghindari terjadinya perpisahan dalam rumah tangga, topik ini menjadi menarik dibahas di era kesetaraan gender saat ini. Banyak pro dan kontra muncul dari tulisan sang pejabat yang dulunya adalah seorang artis sinetron tersebut di akun Instagramnya.

Tapi, saya tak hendak berkomentar tentang hal itu. Dalam setiap perencanaan kebijakan, pasti akan ada yang namanya pro dan kontra. Dan kamu pasti tahu, masyarakat kita juaranya kalau soal adu argumentasi seperti itu.
Karena saya adalah seorang perempuan, maka saya ingin menyoroti dari kacamata sebagai seorang perempuan pula.

Semua orang tahu bahwa kehadiran seorang perempuan atau ibu dalam sebuah rumah tangga, bak lentera dalam kegelapan. Begitu kelam dan sunyi rasanya apabila rumah tangga kehilangan sentuhan kaum hawa.Β 

Coba ingat-ingat lagi, bagaimana rasanya jika ibu yang sangat kita sayangi sedang dalam kondisi sakit? Rumah yang biasanya ramai oleh rentetan suara tawa dan omelan ibu, mendadak sepi. Bisa jadi berantakan pula, karena tak ada tangan lembut namun kokoh yang biasanya menata dan membersihkannya. Dunia serasa kehilangan mataharinya.

Dari kondisi di atas, dapat diambil kesimpulan, bahwa keberadaan seorang perempuan dalam rumah tangga amat sangat penting sekali (luberrrr banget nih, kalimatnya hehhee…).

Bukan berarti keberadaan laki-laki nggak penting, lho, ya. Justru, laki-laki sebagai kepala keluarga adalah tonggak dan tiangnya sebuah rumah tangga. Maka, sebagai seorang nakhoda dari kapal yang sedang berlayar, ia harus sangat berhati-hati membawa kapal dan penumpangnya mengarungi lautan lepas. Agar apa? Agar saat muncul badai di lautan, kapalnya tidak menjadi karam.

Caranya bagaimana? Bekerjasamalah dengan pasangan hidupmu mencari jalan dan solusi terbaik agar kapal itu tidak karam di lautan. Seorang nakhoda tetap butuh saran dan nasihat, sementara penumpang juga butuh orang yang pintar untuk mengendalikan kapalnya.

Sebenarnya, perempuan itu mudah, lho, diambil hatinya. Buatlah ia BAHAGIA secara hati atau batin terlebih dahulu. Kalau perempuan sudah tersentuh hatinya, apapun yang diminta laki-laki pasti ia ikhlaskan. Jangankan cuma hatinya, harta dan dirinya pun akan ia ikhlaskan untuk pria yang dicintainya.Β 

Masih ingat kisah Ummul Mukminin Khadijah radhiyallahu anha? Betapa beliau yang adalah seorang wanita kaya dan terpandang Quraisy rela menikah dan menyerahkan seluruh hartanya di jalan Allah, karena jatuh cinta dengan seorang pemuda bernama Muhammad.

Apa sesungguhnya yang membuat Ummul Mukminin Khadijah r.a menolak lamaran para pemuka masyarakat Arab saat itu, dan justru menawarkan dirinya untuk dinikahi oleh pemuda yatim piatu yang diriwayatkan lebih muda 15 tahun dari dirinya tersebut? Tidak lain dan tidak bukan karena KELUHURAN AKHLAK Muhammad. Betapa luhur dan baiknya akhlak seorang suami terhadap istrinya merupakan salah satu cara agar perempuan sampai pada level BAHAGIA dalam menjalani kehidupannya.

Kalau hati perempuan atau seorang ibu sudah ada pada level BAHAGIA tadi, dijamin, insya Allah, kehidupan rumah tangga dan anak-anakmu juga bahagia.

“…Sebaik-baik kalian adalah yang terbaik bagi istrinya dan aku adalah orang yang terbaik di antara kalian terhadap istriku…” (Hadits Riwayat At-Thirmidzi)

Nah, sekarang kita bikin list, yuk, kenapa seorang perempuan itu harus dan wajib BAHAGIA?

Perempuan adalah Seorang Istri

Keceriaan dalam rumah tangga ada pada bahagianya seorang istri. Istri yang bahagia akan membuat hati suaminya bahagia, rezeki suami barokah, dan hati suami pun menjadi tenang.

Perempuan adalah Seorang Ibu

Kebahagiaan seorang perempuan akan menular pada anak-anaknya. Perempuan yang bahagia akan mampu mendidik dan mendampingi tumbuh kembang anaknya secara bahagia pula. Jangan lupa bahwa naluri ibu dan anak itu sering terhubung. Apabila ibunya stres, uring-uringan, tertekan, dan dalam kondisi yang tidak bahagia, anak pun dapat tertular kondisi demikian.

Jadi sebagai kepala keluarga, sangat penting bagi seorang suami untuk menjaga perasaan istrinya, karena itu juga berarti menjaga kebahagiaan anak-anaknya.

Perempuan adalah Makhluk Perasa, Diciptakan dari Tulang Rusuk yang Bengkok

Tipikal perempuan sebenarnya mudah memaafkan. Walaupun terlihat lebih emosional dibandingkan laki-laki, tapi setelah kondisi mereda biasanya hati mereka pun cepat luluh kembali. Dan ini memang sudah diatur dari sananya.

Betapa kita tak pernah tahu maksud dari Allah Swt menciptakan perempuan dengan segala keunikan karakternya. Kaum pria harus ekstra hati-hati meluruskan tulang rusuk yang bengkok ini, karena kalau salah cara, tulangnya jadi patah, gelasnya pun jadi pecah. Gawat, deh… ☺

Keunikan lainnya, meski sekilas tampak rapuh, bukan rahasia lagi jika sebenarnya ketahanan perempuan justru lebih besar berkali-kali lipat daripada laki-laki. Itulah kenapa, lebih banyak kasus perselingkuhan dilakukan oleh pria daripada wanita, karena wanita sebenarnya lebih tahan banting kala menghadapi banyak tekanan dalam kehidupannya.

Meski demikian, tak ada satupun pembenaran, ya, bahwa adanya konflik dalam rumah tangga kemudian menjadikan bolehnya menjual kesetiaan. Ohh… tidakkk!! Kau tak boleh melakukan itu…!! *kata Sponge Bob

Bukan bermaksud untuk subyektif beropini karena saya adalah perempuan. Tapi memang suatu fakta bahwa perempuan yang BAHAGIA adalah kunci dari bersinarnya rumah tangga. Rasanya tak perlu jauh-jauh mengikuti Sekolah Ibu untuk mengurangi konflik dalam rumah tangga bagi perempuan, jika saja seorang kepala keluarga mampu menjadi guru dan pemimpin terbaik bagi istrinya.

Intinya, dalam suatu rumah tangga harus ada keinginan untuk sama-sama terus belajar dan saling memperbaiki diri dari keduanya, bukan hanya salah satu pihak saja ☺ Wallahu a’lam… πŸ’•

πŸ’™πŸ’šπŸ’œ

#ODOP #EstrilookCommunity #Day2

Cinta Tidak Harus Memiliki, Yakinnn??

“Cinta tidak harus memiliki…”
.
Ungkapan ini begitu familiar saat masa remaja dulu. Menghiasi hari-hari penuh warna warni di usia yang terbilang menengah, alias masa transisi. Anak kecil bukan, terlalu dewasa pun belum.
.
Kini, ketika diri telah memasuki gerbang yang bahkan sudah “terlalu” dewasa *tapi masih teteupp imoet, kok πŸ™ˆπŸ€‘, ungkapan itu terkesan sangat lebay.
.
.
20181025_114527_0001
.
.
Ketahuilah, wahai engkau yang sedang jatuh cinta…
.
Rasa cinta yang sejati bisa tumbuh manakala kita telah terbiasa berdekatan dan berusaha untuk memahami seseorang. Sedikit berbeda dengan cinta lahiriah, yang biasanya terjadi pada pandangan pertama (love at the first sight).
.
Cinta pada pandangan pertama biasanya akan berakhir manakala kita tak mampu menerima dan memahami karakter seseorang yang awalnya kita kagumi tadi. Tapi bukan berarti mereka yang jatuh cinta pada pandangan pertama tak akan mampu menjadi cinta sejati lho, ya. Banyak juga cinta sejati yang berawal at the first sight, asallll ya itu tadi, mampu menerima dan setia seutuhnya pada dia yang dikagumi sejak awal bertemu.
.
.
Nah, dari gambaran diatas ketemu deh titik terangnya. Bahwa mampu memahami dan menerima kekurangan menjadi KEKUATAN untuk melanjutkan sebuah hubungan. Kalau tak ada kesamaan pemahaman untuk saling menerima kekurangan pasangan jangan harap, deh, hubungan akan berlanjut.
.
Hubungan yang berjalan dalam satu frekuensi saja hambatannya banyak, apalagi jika kamu jelas-jelas memiliki frekuensi yang berbeda. Bakalan sulit ketemunya… 😎
.
Lalu sampai disini, balik lagi, adakah untungnya menyetujui ungkapan “Cinta tak harus memiliki..?”
Duhh, nelangsa banget dong, ya, rasanya…
.
Dears, pahamilah, bahwa cinta itu harus memiliki.
.
Jika tidak dimiliki, artinya dia bukanlah orang yang pantas untukmu. Karena jika dia PANTAS bagimu, dia pun akan memperjuangkanmu #eeaaa πŸ˜…
Jika hanya kamu yang berjuang mendekatinya, sementara dia melarikan diri menjauh darimu, oh nooo!!! masih ada pangeran Turki, kok, yang siap menunggumu 😍
.
So… pantaskan dirimu menjadi yang terbaik di hadapan-Nya. Di hadapan-Nya, lho ya, bukan di hadapannya (manusia).
.
Jika kamu memantaskan diri hanya demi manusia, maka sia-sia belaka seluruhnya, andai dia tak sedikit pun menoleh padamu. Tapi ketika engkau memantaskan diri hanya untuk-Nya Sang Penguasa Alam Semesta, Dia yang akan mendatangkan orang terbaik bagi dirimu. Orang yang patut kau kagumi, cintai, dan tentu saja, kau miliki πŸ’•
.
Yup, karena cinta sejati itu memang HARUS kau MILIKI..
Jika tak bisa kamu miliki, TINGGALKAN!!!
Lebih baik mencari cinta sejati milik-Nya, agar Ia kirimkan yang lebih baik bagi dirimu.
.
No galaw anymore buat kamu di sana dan siapa pun yang sedang mengalami kegalauan akan hal ini… πŸ’–
.
.
πŸ’œπŸ’›πŸ’š

Selisih Usia 15 Tahun di Atas Rasulullah Saw, Wanita Ini Adalah Cinta Pertama Sang Nabi

images (14)
Gambar : Boombastis.com

 

Dears, tahukah kamu…

Khadijah binti Khuwailid adalah cinta pertama Rasulullah Saw yang tiada pernah tergerus oleh waktu. Ketegaran, kecerdasan, kesetiaan dan pengorbanan wanita mulia itu sungguh sangat menginspirasi.

Telah banyak kisah tentang perjuangan beliau yang dapat menjadi tauladan bagi muslimah di zaman kini. Berikut adalah 3 fakta penting tentang ummul mukminin Khadijah r.a yang sebaiknya kamu tahu, Dears.

πŸ’œ Wanita Quraisy yang terhormat dan kaya raya

Khadijah binti Khuwailid berasal dari keturunan suku Quraisy yang dihormati, terpandang, dan memiliki harta berlebih. Ia adalah seorang pengusaha wanita yang menjalankan perdagangannya dengan memberikan upah kepada orang lain untuk membantu menjual barang-barangnya. Dan salah satu orang yang membantu mendistribusikan perdagangan Khadijah adalah seorang pemuda yatim piatu bernama Muhammad, yang saat itu masih berusia 25 tahun.

πŸ’œ Tertarik pada kejujuran Muhammad dan menawarkan diri untuk dinikahinya

Muhammad membantu perdagangan Khadijah dengan sangat jujur dan amanah. Setiap barang yang diperjualbelikan oleh Muhammad pasti menghasilkan keuntungan yang berlimpah. Khadijah pun mulai tertarik kepada Muhammad dan mengutus seorang utusan untuk bertanya kepada Muhammad, apakah ia telah memiliki keinginan untuk menikah.

Ketika Muhammad mengatakan ia sebenarnya ingin menikah, tapi belum memiliki cukup harta, utusan Khadijah menawarkan kepada Muhammad apakah ia bersedia menikah dengan Khadijah. Dan Muhammah pun menerimanya.

Maka terjadilah pernikahan antara seorang Muhammad, pemuda berusia 25 tahun, dengan Khadijah, seorang wanita 40 tahun yang sebelumnya sudah pernah menikah dua kali. Masya Allah. Sungguh mulia ketetapan Allah.

πŸ’œ Mengorbankan harta dan dirinya di jalan Allah

Setelah menjadi istri Muhammad, Khadijah mengorbankan seluruh harta dan dirinya di jalan Allah. Ia adalah orang pertama yang percaya kepada Nabi saat pertama kalinya Nabi Muhammad menerima wahyu kenabian di Gua Hira. Saat tak ada satu orang pun yang percaya kepada peristiwa itu.

Khadijah adalah tonggak kokohnya diri Rasulullah Saw, yang selalu memberikan semangat, pemikiran, dan kekuatan manakala Nabi sedang dalam keadaan lelah dan letih dalam perjuangannya menyebarkan agama Allah.

Khadijah lah wanita yang paling dicintai Rasulullah Saw. Wanita mulia ini wafat setelah 25 tahun mendampingi perjuangan Nabi dengan penuh kesetiaan.

Dalam kesedihannya yang mendalam, Rasulullah pernah berkata :

β€œDialah manusia pertama membenarkan aku tatkala orang-orang mendustakanku, dialah yang pertama mengorbankan seluruh hartanya (untuk berdakwah) ketika orang-orang menyempitkannya, dan dialah yang menghibur aku ketika orang-orang memusuhi aku…”

Karena harta dan pengorbanan dirinya yang begitu besar, Allah Swt telah menjamin Khadijah sebagai salah satu wanita mulia penghuni surga.

Dears, semoga kisah ummul mukminin Khadijah r.a dapat menginspirasi bagi kita semua.

Betapa apa yang kita alami sebagai seorang muslimah saat ini belum seberapa dibanding ujian dan cobaan yang Allah berikan kepada wanita-wanita terbaik di zaman kenabian. Berhentilah mengeluh, dan teruslah perbaiki diri dalam kecintaan di jalan-Nya.
.
.

*Sumber :
Kajian Ust. Syafiq Riza Basalamah

πŸ’œπŸ’›πŸ’š

#TantanganMenulisEstrilook
#EstrilookCommunity
#WanitaInspiratif