Arsip Tag: editor

Yuk, Perhatikan 7+ Cara Penulisan dalam Bahasa Indonesia yang Baik dan Benar Ini meski Kamu Bukan Seorang Penulis Profesional

bahasa indonesia

Keterampilan berbahasa, terutama bahasa Indonesia, merupakan satu hal yang sangat dibutuhkan saat ini. Apalagi di masa pandemi, ketika hampir semua bidang kehidupan beralih menggunakan internet sebagai alat komunikasi utama.

Situs Literasi Nusantara (14/5/2020) melansir, di antara empat keterampilan berbahasa yang ada, yaitu membaca, menulis, menyimak, dan berbicara, menulis merupakan keterampilan yang sangat dibutuhkan saat ini.

Kamu pasti setuju dengan saya bahwa hampir 24 jam waktu kita dihabiskan setiap harinya untuk membuka internet dan membaca aneka informasi di media sosial. Bahkan, menurut survei dari APJII (Asosiasi Pengguna Jasa Internet Indonesia), sepanjang tahun 2019 hingga 2020 pengguna internet di Indonesia mengalami peningkatan sebesar 64,8 persen dari tahun 2018, atau naik sekitar 25,5 juta.

Hampir semua yang kita lihat di internet selalu berhubungan dengan tulisan. Media sosial Facebook, Instagram, Twitter, dan aplikasi lainnya menjadikan tulisan sebagai bagian yang tidak terpisahkan. Untuk menulis caption atau takarir sederhana di media sosial pun sebenarnya kita membutuhkan keterampilan menulis dengan kalimat sederhana yang mudah dipahami dan dimengerti. Ini artinya, keterampilan menulis sederhana wajib kamu miliki agar teman-teman di dunia maya mengerti apa yang kamu tulis.

Dari kebiasaan menulis di media sosial secara teratur, bukan tidak mungkin kesempatan menjadi seorang profesional di bidang tulis-menulis semakin terbuka lebar, baik sebagai penulis artikel, penulis buku, penulis blog (bloger), wartawan media cetak dan media elektronik, influencer, atau naik ke level yang lebih tinggi lagi, yaitu sebagai seorang editor.

Dari apa yang saya amati dan ilmu yang saya pelajari selama ini, ternyata ada beberapa hal yang sebaiknya kita perhatikan dalam menulis agar sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia yang baik dan benar. Saya rangkum aja ya secara ringkas menjadi tujuh poin singkat supaya enggak enek bacanya, kwkwkwk. *pusing pala Barbie kalau kebanyakan, eeuyy 😀

Apa saja tujuh cara penulisan yang harus diperhatikan tersebut? Cek di bawah ini, ya!

bahasa indonsia
Sumber gambar: Pexels.com/JessicaLewis

Penulisan Kata Majemuk

Kata majemuk sendiri secara sederhana dapat diartikan sebagai gabungan kata. Salah satu kata majemuk yang akhir-akhir ini banyak sekali mengalami perubahan penulisan adalah kata terima kasih. 🙂 Penulisan terima kasih yang seharusnya dipisah, entah kenapa sekarang malah sering disatukan menjadi terimakasih. Mungkin karena mereka lama berjauhan dan jaga jarak di masa pandemi, ya, jadi ada keinginan untuk mendekat, meski sebenarnya sudah ditakdirkan untuk saling berjauhan. *kwkwkwk …. 😀

Berikut beberapa contoh kata majemuk yang sering mengalami kesalahan dalam penulisan:

Terimakasih (SALAH) => Terima kasih (BENAR)

Orangtua (SALAH) => Orang tua (BENAR)

Olah raga (SALAH) => Olahraga (BENAR)

Seringkali (SALAH) => Sering kali (BENAR)

Ada kalanya (SALAH) => Adakalanya (BENAR)

Penulisan di sebagai Kata Depan dan di– sebagai Awalan

Poin nomor dua ini masih banyak yang mengabaikan. Mungkin karena mereka memang belum paham, ya, bukan karena disengaja. Untuk kamu yang belum tahu, kata di bisa berfungsi sebagai awalan, dan bisa juga berfungsi sebagai kata depan.

1. Di- sebagai awalan

Sebagai sebuah awalan, kata di- harus disambung dengan kata sesudahnya. Biasanya kata sesudahnya ini adalah kata kerja bentuk dasar.

Contoh:

Dikejar => kejar adalah kata kerja.

Dicari => cari adalah kata kerja.

Ditulis => tulis adalah kata kerja bentuk dasar dari menulis.

2. Di sebagai kata depan

Fungsi di sebagai kata depan ini penulisannya harus dipisah dengan kata yang mengikutinya. Biasanya kata yang mengikuti di sebagai kata depan adalah keterangan tempat.

Contoh:

Di sana => sana adalah penunjuk tempat.

Di rumah => rumah adalah tempat (kata benda).

Di luar => luar adalah keterangan tempat.

Untuk teman-teman yang belum terbiasa menulis, mungkin masih bingung dengan poin nomor dua ini, ya. Namun, tak mengapa. Setidaknya kamu sudah mulai belajar bagaimana cara membedakan kedua fungsi kata di ini.

Penulisan Namun dan Tetapi

Untuk poin nomor tiga, jujur deh, awalnya saya juga belum paham. Dulu, saya anggap tak ada bedanya antara penggunaan dua kata ini di dalam suatu kalimat. Faktanya, kata namun hanya boleh digunakan di awal kalimat, dan kata tetapi harus berada di tengah kalimat setelah didahului dengan tanda koma. Setelah mengetahui hal ini, saya jadi lebih berhati-hati saat memakai dua kata ini.

Contoh:

Aku ingin sekali tertawa, tetapi tak bisa.

Berbuat kesalahan itu hal yang wajar, bukan? Namun, bukan berarti kita tak perlu belajar dan hanya mengharapkan pemakluman.

Jelas ‘kan ya, bedanya?

Penulisan Jam dan Pukul

Nah, penulisan kata jam dan pukul ini juga mirip dengan penulisan namun dan tetapi. Terlihat serupa, tetapi tak sama. Faktanya, jam dan pukul digunakan untuk hal yang berbeda.

Jam => digunakan sebagai satuan waktu.

Contoh:

Penerbangan Jakarta-Istanbul memiliki waktu tempuh sekitar 12 jam.

Huh, 1 jam mana cukup? Butuh waktu lama membahas masalah pelik ini!

Pukul => digunakan untuk menyatakan waktu.

Contoh:

Oke, tunggu aku pukul lima sore, ya!

Waktu menunjukkan pukul dua dini hari saat aku terbangun mendengar suara aneh itu.

Kata yang Tidak Boleh Diletakkan di Awal Kalimat

Memangnya ada ya kata khusus yang enggak boleh diletakkan di awal kalimat? Ternyata ada, Milea! Catat ya, ada tujuh kata:

Dan, atau, tetapi, serta, padahal, sedangkan, melainkan.

Tujuh kata di atas harus berada di tengah kalimat. Ya … memang enggak gampang sih praktiknya. Pintar-pintarnya kita aja bagaimana caranya supaya tujuh kata itu enggak ada di awal kalimat.

Penulisan Bentuk Terikat

Bentuk terikat itu apa, sih, Esmeralda? Gini lo, Fernando. Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), bentuk terikat itu maksudnya unsur bahasa yang harus digabung dengan unsur lain agar menghasilkan makna atau arti yang jelas. Dengan kata lain, bentuk terikat tidak dapat berdiri sendiri dan harus disambung dengan kata setelahnya. Ada beberapa kata yang termasuk dalam bentuk terikat ini.

Contoh:

Antar- => Antarkota, antarprovinsi, antarkabupaten.

Multi- => Multilevel, multitalenta.

Pasca- => Pascasarjana, pascareformasi.

Anti- => Antioksidan, antibodi.

Swa- => Swadaya, swafoto.

Penulisan Kata Ganti Ku- dan Partikel pun

Penulisan ku- dan pun ini juga sering menimbulkan kebingungan. Ada yang menulis terpisah dengan kata sebelum dan setelahnya, dan ada juga yang menuliskan dengan disambung seperti bentuk terikat. Mana yang benar, sih?

Ayo deh, kita belajar bareng!

1. Penulisan ku-

Ku- adalah singkatan dari aku yang merupakan bentuk terikat. Jadi, penulisannya harus disambung dengan kata berikutnya.

Contoh:

Banyak yang ingin kuceritakan padamu, wahai belahan jiwa.

Ingin rasanya kupecahkan gelas minum itu.

2. Penulisan pun

Penulisan pun ini sedikit unik. Ada yang dipisah dengan kata sebelumnya, ada juga yang harus disambung.

Penulisan pun yang disambung bisa kamu lihat di bawah ini, ya. Ada 12 kata. Kalau perlu, kamu hafalin deh semua. 😀

*Adapun; andaipun; ataupun; bagaimanapun; biarpun; kalaupun. kendatipun; maupun; meskipun; *sekalipun; sungguhpun, walaupun.

Selain dari 12 kata tersebut, penulisan partikel pun harus dipisah dengan kata sebelumnya.

Contoh: Siapa pun, apa pun, aku pun, ke mana pun.

*Pengecualian

Untuk kata *adapun dan *sekalipun bisa dipisah penulisannya kalau makna pun di situ bisa diartikan sebagai juga.

Contoh:

Dia ada pun, aku belum tentu mau menemuinya. (pun di sini bisa diartikan sebagai juga)

Belum pernah sekali pun aku bertemu dengannya.
(pun di sini bisa diartikan sebagai juga)

Nah, tujuh poin cara penulisan bahasa Indonesia yang baik dan benar sudah saya rangkum secara singkat. Gimana, tambah puyeng ya? Enggak apa-apa kok, namanya juga belajar. Bukankah keterampilan berbahasa, khususnya menulis, bukan sesuatu yang pasti? Karena ia akan terus berubah menyesuaikan diri dengan kondisi.

Oiya, mumpung saya lagi baik dan semangat nulis, boleh tambah satu poin lagi, ya? Hahahahaaa …. Jadi, ada 7+1 rangkuman hari ini biar saya juga enggak lupa, dong, dan bisa nyontek di sini sewaktu-waktu diperlukan.

Yuk … ini poin terakhir deh, janji! 😀

Penulisan Kata Baku

Teman-teman, kata baku dapat diartikan sebagai kata yang dijadikan sebagai standar atau acuan dalam berbahasa. Untuk bahasa Indonesia, kata baku terbaru dapat dilihat di KBBI daring dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Kamu bisa gunakan link ini untuk pengecekan kata baku terbaru, ya => KBBI Daring Kemdikbud.

Beberapa bahasa gaul kekinian sudah banyak, lo, yang masuk dalam kata baku bahasa Indonesia, seperti kepo, alay, pengin, enggak, lu, gue, baper.

Begitu juga dengan kata serapan asing, seperti gadget, kover, bloger, fesyen, mekap (bahasa Inggris = makeup), reviu, netizen, gim (bahasa Inggris = game), istigfar, dan banyak lagi.

Tentunya, ini semakin memudahkan kita menulis dengan bahasa yang baik dan benar, tanpa harus kehilangan ciri khas alias gaya menulis masing-masing. Pemerhati bahasa Indonesia, Ivan Lanin, pernah menulis dalam bukunya yang berjudul Recehan Bahasa bahwa “Bahasa yang baku tak mesti selalu kaku.”

Teman-teman bloger yang tulisannya banyak dibaca secara terbuka di blog ataupun media sosial bisa banget menjadi perantara pengenalan bahasa Indonesia yang baik dan benar ini kepada netizen, terutama generasi muda kita.

Yup, belajar bahasa memang tak bisa dilakukan sekaligus, seperti juga keterampilan menulis yang membutuhkan latihan berulang-ulang agar menjadi kebiasaan. Ia akan terus berkembang seiring dengan waktu dan banyaknya jam terbang.

Kamu setuju?

Baca Juga

bahasa indonesia

Referensi

kbbi.kemdikbud.go.id

ivanlanin.wordpress.com/2012/02/26/terima-kasih/

ivanlanin.wordpress.com/2020/01/18/namun-tetapi-dan-tapi/

literasinusantara.com/4-keterampilan-berbahasa/

7 Syarat Penting sebagai Editor, Profesi Menyenangkan untuk Kamu yang Suka Bekerja di Belakang Layar

Holaa… enggak terasa ya, sudah berada di bulan April, dan ini adalah postingan pertama saya, setelah bulan Maret kemarin cuma sempat menulis satu postingan aja di blog. Kenapa pula judulnya jadi serius banget, ‘Syarat menjadi editor’, bukan ”Bagaimana cara menjaga rutinitas menulis yang konsisten’?

Jujur,,. mungkin saya tidak seperti perempuan lainnya yang memiliki kemampuan multitasking, alias bisa melakukan banyak pekerjaan dalam satu waktu. Saya adalah tipikal orang yang sering hilang fokus kalau mengerjakan banyak hal sekaligus. Jadi yang paling baik adalah memilih satu aktivitas yang paling mampu dan nyaman dikerjakan terlebih dahulu. Tentunya memutuskan untuk fokus pada satu hal ini butuh keikhlasan dan hati yang lapang *tsahhh hahahaaa.

Source: Pixabay.com

Bulan Maret ini, qadarullah, saya mendapat job sebagai editor di sebuah penerbit yang berlokasi di kota Bandung. Jauh amat, ya. Enggak salah, nih, saya ‘kan tinggal di Jogja? Alhamdulillah, sekarang ‘kan semuanya serba online sehingga bekerja jarak jauh pun tak ada masalah.

Meski sebelumnya pernah mencicipi profesi editor ini di platform wanita online, Estrilook.com, tapi menjadi editor di sebuah penerbitan buku tentunya merupakan hal baru bagi saya. Tugasnya secara umum memang sama, yaitu menyunting tulisan atau naskah yang masuk. Tetapi menjadi editor buku tentunya lebih rempong dan butuh waktu lebih lama, mulai dari proses menyunting naskah yang berlembar-lembar banyaknya, hingga mengecek layout buku, melakukan revisi demi revisi, sebelum akhirnya berlanjut ke proses naik cetak. Btw… bulan ini saya sukses dikejar-kejar deadline menyunting 5 naskah buku, jadi pasti kamu maklum ‘kan kenapa blog ini enggak sempat saya isi? *hiksss

Beberapa pekerjaan lain di luar editing mau enggak mau harus saya tunda dulu. Naskah buku sendiri juga saya pending. Tawaran ngebuzzer juga off dulu. Intinya, saya harus memilih yang paling mampu dan nyaman saya lakukan. Itu kalau saya, ya, Gaesss! Mungkin kamu punya pilihan lain, enggak masalah karena setiap orang berhak menentukan pilihannya masing-masing,

Kenapa Tertarik Menjadi Editor?

Kata ‘editor’ sering saya baca dan dengar sejak zaman kuliah dulu, sewaktu masih magang sebagai jurnalis di sebuah stasiun televisi milik pemerintah di Jakarta. ‘Editor in Chief’ (EIC) di divisi pemberitaan adalah pimpinan yang bertugas menyeleksi dan meng-acc naskah berita yang dibuat oleh para reporter di stasiun teve tersebut, apakah layak ditayangkan atau tidak dalam suatu program berita. Jika naskah beritanya mengandung kontroversi atau berbau politik dan SARA, otomatis akan ditolak oleh EIC, dan si reporter diminta merombak ulang naskah beritanya. Secara umum, tugas EIC ini hampir sama dengan tugas editor pada umumnya, yang bertugas menyeleksi tulisan atau naskah yang ada, apakah layak ditayangkan/dibukukan atau tidak.

Selama ini saya tidak pernah berpikir sama sekali untuk menjadi seorang editor. Jangankan menjadi editor, menjadi penulis atau blogger pun sama sekali tidak tebersit dalam pikiran. Tetapi memang, sejak SMA, nilai pelajaran bahasa Indonesia saya cenderung sangat baik dibandingkan mata pelajaran lain, seperti Matematika atau Kimia. Enggak banget deh kalau yang ini, kwkwkwk….

Bahkan saya ingat, pernah mendapat nilai sempurna (100) ketika diminta menulis surat ucapan terima kasih kepada guru bahasa Indonesia sewaktu masih duduk di kelas 1 SMA. Guru bahasa Indonesia saya saat itu sampai menjelaskan di depan kelas poin-poin apa saja yang membuat beliau memberikan saya nilai sempurna itu kepada teman-teman sekelas. Sayangnya, saya kok enggak kepikiran ya waktu itu untuk menerima job jasa penulisan surat cinta *ehhhh, kacaw heheheee….

Selain alasan di atas, saya juga kerap merasa heran, kenapa setiap kali membaca tulisan atau cerita orang lain yang tata bahasanya kurang pas atau enggak teratur, hati ini sering tergelitik dan merasa kesal sendiri. Ingin rasanya mengubah atau memperbaiki tulisan yang saya baca itu biar lebih nyaman dan mudah dipahami. Nah, kalau kamu memiliki perasaan yang sama, bisa jadi kamu juga memiliki keinginan untuk menjadi seorang editor seperti saya.

Terus… Apa Aja, sih, Syarat Menjadi Seorang Editor?

Dari beberapa referensi yang saya baca, ada beberapa syarat dan poin penting yang bisa kamu latih sebagai dasar untuk menjadi seorang editor. Tidak perlu harus langsung menjadi expert, karena profesi ini sama dengan profesi lainnya yang butuh belajar dan selalu mengalami perkembangan dari waktu ke waktu, seiring dengan perkembangan ragam bahasa.

  • Memahami kaidah ejaan yang baik dan benar dalam bahasa Indonesia

Pernah melihat tulisan yang mengalirrrrrr terus tanpa ada titik komanya atau tanda bacanya sama sekali? Nah, bisa jadi penulisnya belum paham ejaan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Poin ini bisa banget kita pelajari, asal sering-sering mengulik tentang penggunaan berbagai tanda baca dan melihat bermacam-macam bentuk kalimat beserta tanda baca yang mengikutinya.

  • Mengerti perbedaan kata baku dan tidak baku

Di zaman teknologi informasi ini, penggunaan beberapa istilah yang biasa digunakan sehari-hari, seperti gadget, baper, kepo, mulai dimasukkan menjadi kata baku bahasa Indonesia. Sementara beberapa kata lain yang biasa kita sebut, seperti ‘antri’, ternyata memiliki kata baku antre. ‘Respon’ ternyata kata bakunya respons (ada penambahan huruf s di belakangnya). Hal semacam ini wajib dipelajari oleh seorang editor dengan sering-sering mengeceknya di Kamus Besar Bahasa Indonesia yang sedang berlaku pada saat itu.

  • Memiliki wawasan luas

Syarat ini sebenarnya diperlukan bukan hanya untuk editor saja. Profesi lain, termasuk penulis, juga membutuhkan poin ini. Apa pun profesimu, kalau kamu punya wawasan luas, suka membaca, menonton berita, dan paham berita-berita dunia, ini poin penting yang membuat banyak orang akan nyaman bergaul dan berkomunikasi denganmu. Setuju?

  • Memiliki kepekaan bahasa

Kepekaan bahasa ini juga bisa dilatih. Contohnya, saya terkadang bisa mengerti bagaimana karakter seorang penulis hanya dari membaca kalimat-kalimat dan gaya bahasa yang ia gunakan dalam tulisan-tulisannya. Apakah ini berarti saya seorang peramal? kwkwkwk…. Tentu tidak, Esmeralda! Kepekaan ini bisa muncul dengan sendirinya kalau sering kamu latih step by step. Termasuk, kamu akan merasa tidak nyaman apabila menemukan tulisan yang berbau SARA, pornografi, kekerasan, dan tulisan sejenis yang menggelitik relung hati terdalam *ehmmm….

  • Sabar dan tidak emosian

Hahhhh??? Sampai segininya? 😀 Lahh… emang kamu pikir lihat naskah atau tulisan dengan kalimat acak-acakan itu menyenangkan? Enggak banget, Milea!! Apalagi kalau kamu sudah punya kepekaan terhadap tulisan, kalau enggak sabar-sabar, tensimu bisa langsung naik lihat tulisan dengan struktur kalimat yang susunannya terbalik-balik. Nah, dalam situasi seperti ini, kesabaran dan kestabilan emosi kita sangat diperlukan. Tarik napas panjang dan senyumin aja. Ini memang sudah tugasmu, ya, enggak usah ngeluh, deh 🙂

  • Ikhlas kalau namamu enggak terkenal 😀

Kalau ini mah versi saya, hehehehee….

Tapi bener, loh! Tugas seorang editor itu bisa diibaratkan seperti seorang ART yang diserahin tugas membersihkan dan merapikan rumah dalam kondisi acak-acakan. Tugas ART ini sebenarnya penting banget, meskipun enggak terlihat dan cuma dari belakang layar. Nanti kalau rumahnya sudah rapi dan bersih, orang tahunya dan kenalnya sama yang punya rumah, bukan sama ART-nya.

Ini mirip dengan editor. Kalau sebuah buku atau tulisan disukai pembaca dan best seller, yang dikenal ‘kan penulisnya, bukan editornya. Di sini, kamu enggak boleh protes atau iri karena profesi editor itu memang di belakang layar, Tapi untuk para penulis, enggak ada salahnya juga sih kalau kamu mengucapkan terima kasih dan tidak melupakan jasa editor yang telah membantu memuluskan jalanmu dalam penerbitan buku atau artikel 🙂

  • Memiliki kemampuan menulis yang baik

Meskipun tidak harus menghasilkan karya, tetapi ada baiknya jika seorang editor juga memiliki kemampuan menulis yang baik. Apalagi editor dalam penerbitan, adakalanya harus membuat blurb atau rangkuman tulisan di sampul belakang buku yang menarik dan menggugah minat pembaca agar membeli buku tersebut.

Sampai di sini, menurut kamu, apakah profesi editor ini cukup sulit untuk digeluti?

Secara umum mungkin enggak, ya. Tapi kalau dibilang mudah juga tidak, karena memang membutuhkan ketelitian dan kesabaran yang enggak semua orang nyaman berkecimpung di dalamnya.

Yang jelas, syarat untuk menjadi seorang editor bisa banget dipelajari. Terutama untuk kamu yang enggak suka narsis atau muncul di permukaan dan sukanya kerja behind the scene, profesi ini pantas kamu perjuangkan. Setidaknya, profesi editor ini memaksa kita untuk banyak membaca, terutama untuk orang-orang yang suka malas baca buku seperti saya, karena mau enggak mau, suka enggak suka, saya tetap harus membaca naskah, bukan?

Kamu punya syarat lainnya berkaitan dengan editor ini? Yuk, ah… boleh banget kasih pendapat di kolom komentar, ya….

Baca Juga