Ibu, Fondasi Peradaban Generasi

Kamu mungkin pernah mendengar ungkapan, “Wanita adalah tiang negara. Apabila baik kaum wanitanya maka baik pula negaranya. Sebaliknya, apabila rusak kaum wanita, maka rusak pula suatu negara…” Ungkapan ini seolah ingin menegaskan, betapa pentingnya keberadaan wanita sebagai fondasi peradaban generasi suatu bangsa.

Banyak di antara kita yang lupa, ketika memulai proses pertama sebagai orang tua, sesungguhnya saat itu juga kita telah menjadi guru sekaligus teladan bagi buah hati yang kita lahirkan. Ayah sebagai Kepala Sekolahnya, sementara Ibu sebagai guru pelaksana kebijakannya. Sebagai seorang guru, mau tidak mau kita harus selalu belajar dan memperbarui ilmu yang kita miliki. Meski tentu saja, teori tak semudah praktiknya.

Wanita zaman now memiliki tantangan dan godaan yang tidak sedikit. Nilai-nilai modernisasi seorang wanita tak dapat dilepaskan begitu saja dari kewajibannya sebagai seorang ibu. Menjadi update terhadap perkembangan zaman adalah suatu keharusan, tapi jangan lupa juga, menjaga nilai moral dan mentalitas anak tidak boleh kita lupakan. Contoh kecilnya, ibu mana sih yang tak ingin anaknya mendapat nilai baik di sekolah? Tapi ini bukan sekadar masalah kebanggaan saja. Prestasi yang baik juga harus diperoleh dengan cara yang baik. Jangan sampai keinginan dan niat yang baik diperoleh dengan cara yang tidak jujur dan menyalahi aturan. Dalam contoh kecil ini saja, secara tidak langsung kita telah mengajarkan arti sebuah proses dan nilai kejujuran kepada generasi saat ini.

Image: Pixabay.com

Berkaca dari pengalaman pribadi dan beberapa sumber yang saya pelajari, nilai-nilai penting berikut ini sebaiknya dimiliki seorang ibu agar dapat menjadi fondasi peradaban yang baik bagi generasi selanjutnya.

Menjaga Kebaikan Akhlak

Sebegitu berharganya seorang ibu, sehingga dalam suatu hadis, Abu Hurairah menyebutkan, ada seorang sahabat yang menghadap Rasulullah Saw dan bertanya,

“Ya Rasulullah, siapakah orang yang lebih berhak dengan kebaikanku?” Jawab Rasulullah, “Ibumu”. Ia bertanya lagi, “Lalu siapa?” Jawabnya, “Ibumu”. Ia bertanya lagi, “Lalu siapa?”Jawabnya, “Ibumu…” Ia bertanya lagi, “Lalu siapa?” Jawabnya, “Ayahmu” ~ (HR. Bukhari, Muslim dan Ibnu Majah)

Keutamaan seorang ibu disebutkan memiliki 3x hak yang lebih besar dari seorang ayah karena kerepotan yang mereka alami selama hamil, melahirkan, menyusui dan merawat anak-anaknya. Tanggung jawab ibu menjadi lebih besar, terutama dalam menjaga kebaikan akhlak pribadinya agar dapat menularkan karakter terbaik dan sifat-sifat positif kepada buah hatinya.

Menumbuhkan Sifat Penyayang, Pendidik dan Pengatur

Wanita adalah makhluk unik yang diciptakan dengan karunia hati yang lembut dan lebih perasa daripada pria. Ini bukan tanpa tujuan. Bukankah wanita kelak akan menjadi seorang ibu yang sangat membutuhkan sifat tersebut dalam menjalankan perannya? Meski dikaruniai hati yang lembut, kemampuan otak wanita yang mampu menyerap informasi 5x lebih banyak dari pria menjadikan mereka lebih cerdas. Dasar ini yang menjadikan wanita dapat menjadi seorang pendidik yang baik bagi anak-anaknya. Kemampuan menangani banyak masalah dalam satu waktu juga membuktikan bahwa wanita sebenarnya memiliki jiwa pengatur ulung dibandingkan lawan jenisnya. Keren kan, Bu? 🙂

Memperbarui Ilmu

Imam Al Ghazali pernah berkata, “Menuntut ilmu adalah takwa. Menyampaikan ilmu adalah ibadah. Mengulang-ulang ilmu adalah zikir. Mencari ilmu adalah jihad…”

Ibarat seorang guru bagi muridnya, ibu harus selalu melakukan upgrade diri dan update ilmu yang dimiliki agar dapat memberikan asupan nutrisi pengetahuan terbaik bagi buah hatinya. Bukan hal yang mudah pastinya, karena waktu 24 jam seolah tak cukup bagi ibu untuk menyelesaikan kewajiban yang harus diembannya. Tapi kembali lagi, anak adalah amanah dari Sang Pemilik yang kelak harus dipertanggungjawabkan kepemilikannya. Ayo, Bu! Kamu pasti bisa. Yakin bisa. Dan harus bisa….

Menjadi bagian utama dari fondasi peradaban bagi generasi masa depan adalah kebanggaan tak terkira bagi seorang wanita. Jangan pernah engkau sia-siakan kesempatan berlipat pahala di akhirat ini. Karena kelak ketika kita telah tiada, hanyalah tersisa 3 hal yang tiada akan terputus, yaitu sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan doa anak yang saleh dan salihah. Insya Allah.

*Tulisan ini diikutsertakan dalam blog challenge Indscript Writing ‘Perempuan Menulis Bahagia’

Baca Juga

Tetap Cerdas dan Produktif dari Rumah, Wanita Harus Lakukan Ini

“…Jangan biarkan siapapun mengatakan tentang apa yang bisa kau lakukan dan apa yang tidak bisa kau lakukan. Lakukanlah apa yang ingin kau lakukan dan jadilah sosok yang kau inginkan…”

~ Emma Watson (Aktris) ~

Dari beberapa artikel yang saya baca, usia produktif bekerja bagi seorang wanita dikatakan terlalu singkat. Menikah dan memiliki anak sering dianggap sebagai kiamatnya produktivitas wanita. Padahal, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), usia produktif dimulai sejak seseorang memasuki usia 15 tahun hingga mencapai usia 64 tahun. Sungguh rentang waktu yang sangat lama untuk kita dapat terus berprestasi dan berkarya, bukan?

Seandainya kamu tahu, bahwa menikah dan memiliki anak sebenarnya bukanlah hal yang menakutkan dalam kaitannya dengan produktivitas wanita. Mungkin sebagian besar beranggapan, untuk menjadi produktif artinya harus selalu bekerja di luar rumah. Jika ini yang ada di dalam pikiranmu, sebaiknya kamu segera browsing dan mencari data sebanyak-banyaknya bahwa bekerja dan menghasilkan sesuatu saat ini bisa dilakukan dari mana saja.

Jika kamu adalah seorang wanita karier dan bisa tetap melanjutkan profesi di kantor setelah menikah dan memiliki anak, bersyukurlah. Tetapi untuk wanita lain yang karena satu dan lain hal harus resign demi kepentingan keluarga, tak perlu juga dijadikan sebagai masalah. Banyak profesi lain yang dapat kamu lakukan dari rumah di zaman serba online ini. Menjadi seorang pebisnis, baik sebagai produsen ataupun reseller, bisa menjadi salah satu pilihan. Menjadi penulis, blogger, ataupun influencer juga tak kalah asyiknya.

Apabila kamu sudah terbiasa bekerja di kantor dengan pekerjaan yang telah ditarget dengan rapi dan sedemikian rupa, mungkin sedikit butuh perjuangan untuk membiasakan diri bekerja dari rumah. Ingatan masa lalu saat masih bekerja, terutama pada saat jam kantor, pasti sesekali akan muncul di kepala. Tapi kamu tak boleh membiarkannya. Siapa bilang produktivitas hanya bisa dilakukan dari luar rumah? Yuk, segera lakukan 5 hal ini agar kamu tetap menjadi wanita cerdas dan produktif, meski hanya dari rumah!

Miliki Tujuan yang Jelas

Apa yang ingin kamu lakukan? Buatlah daftar keinginan yang muncul di benakmu dengan cara menulisnya di kertas. Tampung dahulu semua ide yang muncul di kepala. Setelah semuanya kamu tuliskan, mulai pilih dan beri prioritas pada beberapa aktivitas yang sesuai dengan passion-mu dan paling ingin kamu lakukan.

Kenali Potensimu

Pernah dengar ungkapan “The Right Man on The Right Place”? Ini adalah sebuah ungkapan untuk menunjukkan betapa pentingnya kita bekerja pada bidang yang tepat, sesuai dengan bakat dan potensi yang kita miliki. Penggalian potensi diri bisa kamu lakukan dengan cara seperti poin satu di atas, yaitu menuliskan semua yang kamu inginkan di kertas dan kemudian memilih mana yang paling kamu sukai untuk dilakukan. Bisa juga dengan cara lain yang lebih akurat, seperti tes sidik jari atau analisa tulisan tangan untuk pemaparan lebih detail.

Tapi jika saat ini kamu telah berhasil pada satu bidang tertentu yang sebenarnya tidak sesuai dengan bakatmu, tak masalah. Bukan berarti kamu harus banting setir menggantinya dengan bidang lain. Kamu cukup menambahkan aktivitas yang kamu sukai sebagai penyeimbang rutinitas harianmu. Mana tahu aktivitas atau hobi yang kamu sukai ini juga bisa berkembang seperti pekerjaan lain yang telah lebih dulu kamu geluti.

Membuat To Do List dan Target Aktivitas

Bekerja dari rumah memang lebih fleksibel dalam segi waktu dan pekerjaan yang dilakukan. Tapi ini bukan berarti kamu bisa seenaknya mengerjakan sesuatu tanpa membuat target atau to do list yang jelas. Jika kamu adalah seorang pebisnis misalnya, di mana kamu adalah bosnya dan tak ada atasan yang memerintah dan memeriksa hasil kerjamu seperti di kantor, membuat target yang ingin dicapai merupakan suatu keharusan jika ingin bisnismu terus berkembang.

Membaca Buku

Buku adalah jendela dunia. Raga mungkin boleh tertahan di rumah, tapi pikiran tak boleh demikian. Dengan membaca buku, baik buku fisik maupun bacaan digital yang saat ini tersedia dalam berbagai bentuk aplikasi, imajinasi kita akan terus berkembang dan menuntun diri pada suatu pencapaian. Salah satu kelemahan masyarakat Indonesia adalah lemahnya keinginan mereka dalam membaca, sehingga kemampuan memahami sesuatu menjadi hanya separuhnya saja. Ini berakibat seringnya terjadi kesalahpahaman dan perdebatan di berbagai media sosial apabila muncul topik yang sedang trending. Sungguh sangat disayangkan.

Berkumpul dengan Komunitas

Manusia adalah makhluk sosial yang ditakdirkan untuk saling membutuhkan satu sama lain. Bukan berarti menjadi saling ketergantungan. Bersosialisasi dengan orang lain, terutama dalam komunitas yang positif dan sesuai dengan visi dan misi hidup, dapat menjadi jalan rezeki dan motivasi agar kita selalu lebih baik dari sebelumnya. Dari berbagai komunitas positif, baik secara online atau offline inilah kita dapat menggali lebih banyak ilmu bisnis, agama, pengembangan diri, dan ilmu lain yang sesuai dengan passion masing-masing. Lambat laun, rasa percaya diri akan semakin meningkat dan kolaborasi dalam berbisnis pun dapat terbentuk dengan banyaknya relasi yang kita temui dalam komunitas yang diikuti.

Sampai di sini, apakah kamu masih ragu untuk memulai produktivitasmu dari rumah? 🙂 Sesungguhnya, menjadi produktif itu bukan tentang seberapa besar materi yang dapat kamu hasilkan, melainkan seberapa jauh kamu dapat memengaruhi dan menjadi inspirasi untuk orang-orang di sekelilingmu.

*Tulisan ini diikutsertakan dalam blog challenge Indscript Writing ‘Perempuan Menulis Bahagia’

Baca Juga

Tak Perlu Menjadi Ibu yang Sempurna, Jadilah Ibu yang Bahagia

Sejak dulu sebelum menjadi seorang ibu, saya sering mendengar kalimat ini, “Ibu hamil dan menyusui harus hati-hati sekali menjaga pikiran. Kalau ibunya sedih dan gak tenang, bayinya juga pasti rewel dan gak bisa diam…”

Seiring berjalannya waktu, akhirnya saya sangat menyadari bahwa kalimat ini bukan hanya ditujukan untuk ibu hamil dan menyusui saja. Setiap wanita, khususnya yang telah memiliki buah hati, berapa pun usianya, seyogyanya memang harus menjaga pikiran dan hatinya agar dalam kondisi yang stabil dan bahagia.

Mudahkah? Ohh… tentu tidak, Ferguso!! Ini butuh perjuangan…. Apalagi metabolisme tubuh wanita juga dipengaruhi oleh berbagai hormon yang mau tak mau kerap membuat emosi menjadi labil dan bergejolak. Tapi di sinilah uniknya kaum kami. Saya percaya, Allah menciptakan wanita dengan segala keunikannya, pasti ada maksudnya 🙂

Image: Pexels.com

Dikutip dari laman Republika.co.id, Departemen Psikologi Universitas Cambridge di Inggris pernah melakukan penelitian terkait hubungan yang terjadi antara otak seorang ibu dengan otak bayinya. Hasilnya, ditemukan pola yang bervariasi tergantung pada tingkat emosional ibunya. Dalam keadaan emosi yang positif, ternyata ditemukan adanya hubungan yang lebih kuat antara otak ibu dengan bayinya. Hubungan yang kuat ini sangat baik untuk perkembangan otak si bayi dan kecerdasan emosi selanjutnya.

Berdasarkan pengalaman saya pribadi, perlu juga digarisbawahi bahwa ini bukan hanya berlangsung pada masa golden age alias usia keemasan anak di lima tahun pertama kehidupannya saja. Untuk masa seterusnya setelah usia 5 tahun, terutama di masa remaja, hubungan keselarasan antara orang tua (ibu) dan anak tetap harus dijaga. Permasalahan yang dihadapi tentunya akan lebih komplek pada usia remaja. Tetapi percayalah, ketika kita sudah memberikan dasar pendidikan karakter yang positif kepada anak sejak dini, insya Allah anak juga lebih mampu menangkal pengaruh negatif dari lingkungannya.

Hilangkan Impian Ingin Menjadi Ibu yang Sempurna

Dulu saya pun pernah memiliki keinginan seperti umumnya kaum ibu yang lain. Ingin menjadi sosok ibu yang sempurna dan memiliki buah hati yang juga sempurna dan berprestasi dalam segala hal. Hingga seiring berjalannya waktu, saya pun meyadari bahwa keinginan menjadi sosok yang sempurna justru membuat saya tidak dapat rileks dan menikmati peran sebagai seorang ibu.

Heiii… sadarlah, bu, kita tidak sedang berlomba dengan siapa pun 🙂 Seorang ibu juga manusia biasa yang bisa melakukan kesalahan, punya segala keterbatasan dan tak selalu bisa tersenyum, tersenyum dan tersenyum setiap waktu. Jadilah manusia sewajarnya. Meskipun teori parenting sudah saya lahap di luar kepala, tapi saya bukan tipe ibu yang saklek dan harus selalu berpedoman pada teori. Jika saatnya saya harus marah kepada anak yang telah melakukan kesalahan, maka saya akan tetap marah kepadanya. Hanya saja, setelah anak menyadari kesalahannya, saya sebagai ibu akan minta maaf kepadanya dan memberi pengertian bahwa marahnya saya adalah bentuk nasihat serta rasa sayang untuk dirinya.

Munculkan Rasa Bahagia

Lepas dari keinginan menjadi ibu yang sempurna, lambat laun saya semakin mengerti bahwa menjadi waras dan bahagia adalah kunci agar seorang ibu dapat memancarkan energi positif kepada buah hatinya. Mulailah saya belajar tentang bagaimana memunculkan dan memelihara rasa bahagia. Ternyata rasa bahagia memang tak perlu dicari. Ia ada di dasar hati 🙂 Tapi memang untuk sebagian orang, rasa bahagia itu mungkin ada yang masih tertimbun jauhhhh di dalam lubang gelap, sehingga untuk memunculkannya butuh waktu tak sebentar.

Yang paling mudah menurut saya adalah dengan bersyukur terlebih dahulu, apa pun keadaannya. Rasa syukur dapat membuka keikhlasan dan mencairkan kebekuan hati, untuk selanjutnya menemukan jalan keluar atas setiap permasalahan yang dihadapi.

Ibu Bahagia, Anak Pun Cerdas dan Bahagia

Sadar atau tidak, kamu harus tahu dan yakin bahwa ibu yang bahagia juga akan menularkan virus bahagia kepada keluarga dan putra-putrinya. Kecerdasan emosi anak berawal dari kecerdasan emosi orang tua, terutama ibunya. Stabilnya emosi anak juga dipengaruhi oleh stabilnya emosi ibu. Nah, stabilnya emosi ibu sangat dipengaruhi oleh stabilnya emosi bapak heheheeee…. 😀 *beneran mah ini, saya enggak bohong ^^ Makanya, hati-hati jadi suami, ya, pak! Baik-baik deh sama istri. Kalau istri bahagia, suasana rumah pasti jadi nyaman. Istri yang bahagia juga akan melahirkan generasi yang cerdas dan bahagia. Jadi rantai bahagianya insya Allah muterrrr terus, tidak terputus dan saling memengaruhi satu sama lain. Sebaliknya, kalau istri sedih dan tertekan, suasana rumah pasti jadi runyam. Akibatnya, buah hati pun bisa jadi kena sasaran 🙁

Cuaca boleh panas, sungai boleh mengering, daun pohon boleh berguguran, tapi hati seorang ibu tak boleh gersang. Yuk, mulailah menjadi poros bahagia bagi orang-orang terdekat kita, terutama untuk buah hati tercinta. Mungkin kita bukanlah ibu yang sempurna, tapi pastikan kita adalah ibu yang bahagia. Karena kebahagiaan mereka adalah kebahagiaan kita….

*Tulisan ini diikutsertakan dalam blog challenge Indscript Writing ‘Perempuan Menulis Bahagia’

Baca Juga

5 Manfaat Tidur, Me Time Mudah dan Murah Ala Saya

Beberapa bulan yang lalu, saya pernah menulis tema ini dalam 9 Cara Me Time Mudah Ala Saya. Tak dapat dimungkiri bahwa aktivitas me time (memberikan waktu untuk diri sendiri melakukan sesuatu yang menyenangkan) merupakan salah satu hal penting untuk menjaga kewarasan hati dan pikiran. Apalagi untuk seorang ibu yang hari-harinya telah dipenuhi jadwal padat merayap sejak bangun pagi hingga tidur lagi, menyediakan waktu khusus untuk membahagiakan diri sendiri rasanya memang perlu dilakukan.

Image: Pexels.com

Dari beberapa aktivitas untuk menyenangkan diri sendiri yang saya pilih, mulai dari tidur, jalan-jalan, menikmati makanan kesukaan, olahraga, browsing, main game, atau pijat, aktivitas tidur merupakan me time yang paling mudah dan murah menurut saya. Meskipun sangat mudah dilakukan karena tak perlu mengeluarkan biaya, kegiatan istirahat ini ternyata memiliki banyak sekali manfaat berharga bagi tubuh dan pikiran kita. Terkadang kita kerap mengabaikan aktivitas satu ini dan menganggapnya hanya sebagai rutinitas istirahat biasa, bukan? Padahal, kamu perlu juga, lo, sesekali menyediakan waktu khusus agar dapat beristirahat dengan tenang lebih lama daripada biasanya.

Apa saja sih manfaat tidur sebenarnya?

Menjaga Kulit Tetap Awet Muda

Mana nih yang ngakunya pengen selalu awet muda? 😀 Tahukah kamu, pada saat kita tidur, produksi kolagen di dalam tubuh mengalami peningkatan. Kolagen adalah zat yang membantu mempertahankan elastisitas kulit . Kolagen ini dapat bekerja maksimal pada saat tubuh kita dalam keadaan rileks dan sangat santai. Elastisitas yang dihasilkan kolagen membuat kulit terasa lebih kenyal, lebih tebal dan tingkat kendur menjadi berkurang. Jadi kalau ada yang mengaku pengen awet muda tapi istirahatnya kurang, ada baiknya mulai memasukkan aktivitas tidur lebih lama dari biasanya sebagai salah satu pilihan me time.

Mengurangi Risiko Terserang Berbagai Penyakit

Jantung, stroke, diabetes, tekanan darah tinggi dan ginjal adalah beberapa penyakit berat yang rawan timbul apabila tubuh kita kurang beristirahat. Salah satu hormon yang mengalami peningkatan saat tubuh kurang tidur adalah hormon insulin. Hormon ini memproduksi gula darah yang kadarnya akan meningkat apabila tubuh kamu kurang istirahat. Nah, enggak mau kan terkena risiko penyakit diabetes? Meskipun ada keluarga nenek moyang yang sudah memiliki riwayat diabetes sebelumnya, bukan berarti kamu kemudian pasrah dan tak mau berusaha memperbaiki dirimu. Karena hidup adalah pilihan. Begitu juga dengan kesehatan.

Meningkatkan Mood

Merasa uring-uringan, cepat marah, kurang fokus dan konsentrasi bisa jadi diakibatkan tubuh yang kurang beristirahat. Coba deh perbaiki kualitas tidurmu. Jika kondisi kurang memungkinkan karena memiliki balita yang tidak dapat ditinggal istirahat lama, mintalah bantuan pasangan atau keluarga untuk menjaga buah hati sejenak agar kamu dapat tidur untuk memulihkan energi dan mood.

Mengurangi Berat Badan

Ahaa… ini pasti banyak yang suka heheheee…. Ternyata tidur yang cukup itu bermanfaat pada stabilnya hormon yang membuat kita lapar dan kenyang menjadi tetap seimbang. Kalau tidurmu kurang, hormon yang membuat lapar akan naik kadarnya, sementara hormon yang membuat kenyang menjadi turun, sehingga timbullah rasa lapar dan ingin makan 🙂 Boleh dicoba, ya…

Menghindari Pikun

Duhh… Enggak nyangka ya cukup tidur ternyata membuat ingatan kita lebih tajam dan menghindari pikun. Berbagai peristiwa yang terjadi ternyata dapat lebih lama tersimpan di otak jika kita dalam keadaan tidur. Jika kurang tidur, memori yang ada tak sempat terekam lama dan akhirnya mudah hilang begitu saja. Kamu enggak mau kan masih muda usianya tapi sudah banyak lupa dan harus lelah mengingat-ingat sesuatu yang ingin kamu pikirkan kembali?

Dengan adanya 5 manfaat penting di atas rasanya tak berlebihan jika saya memasukkan aktivitas tidur sebagai salah atu me time mudah dan murah ala saya. Sederhana, tapi ternyata manfaatnya sungguh luar biasa.

Kalau kamu bagaimana? Apa me time favoritmu?

*Tulisan ini diikutsertakan dalam blog challenge Indscript Writing ‘Perempuan Menulis Bahagia’

Baca Juga


5 Tips Kala Baper Melanda Ala Saya

“Men are from Mars, Women are from Venus….”

Judul buku yang sangat populer karya John Gray, Ph.D ini mengungkap betapa jauhnya perbedaan antara sosok pria dan wanita. Wanita adalah makhluk multitalenta yang diibaratkan seperti gelombang. Baperan dan sangat mudah terbawa sisi emosionalnya. Kadang naik, kadang turun. Sangat fluktuatif. Sementara pria, diibaratkan laksana karet gelang yang lebih lentur dan elastis dalam mengontrol perasaannya.

Penelitian tentang perbedaan pola pikir antara pria dan wanita memang tak pernah ada habisnya. Ini berkaitan dengan banyak hal, terutama tentang bagaimana mengatur pola hubungan yang baik antar pasangan agar dapat menghindari pertengkaran di dalam sebuah hubungan.

Dikutip dari laman Hello Sehat, Tel Aviv University pada tahun 2015 pernah melakukan riset untuk membandingkan antara otak laki-laki dan perempuan. Dari penelitian ini ditemukan bahwa otak laki-laki ternyata 10% lebih besar daripada otak perempuan. Tapi hal ini bukan berarti seorang pria lebih pintar dari wanita, ya… 😀 Karena faktanya, otak perempuan ternyata lebih mampu menyerap informasi 5x lebih cepat dari laki-laki. Wow… kenapa bisa begitu, Esmeralda? Tak lain dan tak bukan karena kaum wanita lebih sering menggunakan otak kanan daripada otak kirinya. Kemampuan mereka melihat banyak hal dari berbagai sudut pandang ini, nih, yang membuat wanita menjadi lebih sensitif dan baperan daripada pria.

Nah… setelah memahami asal mula kebaperan yang kerap terjadi pada diri wanita, ada baiknya kita juga belajar bareng yuk, bagaimana tips untuk menghindari rasa baper yang berkelanjutan. Kamu pasti tahu kan, generasi zaman now paling suka sama yang namanya baper dan ambyar-ambyaran. Padahal, ini bukanlah sesuatu yang baik dan bermanfaat untuk dipelihara, apalagi dikembangbiakkan 🙂 Apalagi kalau kamu sudah menjadi seorang istri atau seorang ibu dengan tanggung jawab yang lebih besar dari sebelumnya. Baper itu membawa keresahan, dan bisa jadi berujung pada penyesalan. Dan penyesalan (beranda-andai) itu menurut sebuah hadis dapat membuka jalan untuk tipu daya setan.

“Semangatlah dalam menggapai apa yang manfaat bagimu dan mintalah pertolongan kepada Allah dan jangan bersikap lemah. Jangan pula mengatakan: ‘Andaikan aku berbuat demikian tentu tidak akan terjadi demikian’ namun katakanlah: ‘Ini takdir Allah, dan apapun yang Allah kehendaki pasti Allah wujudkan’ karena berandai-andai membuka tipuan setan...” (HR. Muslim 2664)

5 tips di bawah ini biasanya saya lakukan apabila kebaperan mendadak datang tanpa diduga. Mungkin kamu nanti juga bisa menambahkan tips lainnya, ya,…

1. Tarik napas panjang, tahan sejenak dan hembuskan perlahan

Percaya atau tidak, cara ini efektif bekerja apabila rasa baper mulai menyapa. Tidak hanya saat baper saja, menarik napas dan menahannya sejenak ini juga bisa kamu lakukan ketika sedang berada dalam posisi gugup, grogi, deg-degan, takut, dan berbagai perasaan tidak nyaman lainnya.

2. Berusaha berpikir positif dan menghindari prasangka

Tidak mudah memang. Pada saat baper menghadang, awalnya pasti berat menghilangkan segala pikiran negatif yang mendadak datang bertubi-tubi, membuat pandangan dan pikiran terasa gelap. Tapi, mau tak mau kita harus mengontrolnya, karena belum tentu apa yang menjadi prasangkamu benar-benar terjadi sesuai apa yang disangkakan. Jadi, daripada sibuk berpikir negatif, kenapa tidak kamu balik prasangkamu menjadi sesuatu yang positif? Ucapkan doa terbaik dan netralkan hatimu agar rasa baper tidak berlebihan menguasai diri.

3. Belajar lebih jujur dan mengakui apa adanya

Perasaan hati yang sensitif dan sering terbawa perasaan ada kalanya terjadi karena kita kurang jujur terhadap diri sendiri. Terlalu banyak memendam perasaan dan asyik bermain dengan pikiran sendiri bisa menjadi penyebab baper yang berkelanjutan. Coba deh, kamu tulis daftar keinginan yang kamu harapkan, alias pencapaian diri yang kamu inginkan, di kertas atau buku catatan secara detail dan terperinci. Ini dapat melegakan dan mengurangi beban perasaan yang ada di hatimu.

4. Sibukkan diri dengan banyak aktivitas

Ketika baper melanda, jangan biarkan diri makin terpuruk dan terluka dengan berdiam diri di dalam kamar sambil mendengarkan lagu-lagu ambyar. Percayalah, kamu akan semakin menderita dan merasa tak berharga. Sibukkan diri dan pikiranmu dengan berbagai aktivitas yang mampu mengisi ruang kosong di dalam hati agar pikiran terfokus pada kegiatan tertentu.

5. Cari teman dan komunitas yang memotivasi

Berkumpul dengan para sahabat dan komunitas yang positif dan membangun motivasi diri, baik secara online ataupun offline merupakan obat hati yang tak ternilai harganya. Tahukah kamu bahwa di dalam alam semesta ini banyak sekali frekuensi yang berseliweran, baik yang tinggi maupun yang rendah. Sama seperti antena televisi yang hanya dapat menangkap sinyal yang sesuai level frekuensinya, manusia pun juga demikian. Jika ingin mendapatkan frekueni (energi) yang baik, kamu pun harus berusaha mencari lingkungan dan teman-teman yang baik agar dapat terus memperbaiki diri.

Itu dia beberapa hal yang biasa saya lakukan apabila baper mulai melanda. Sebenarnya terbawa perasaan ini adalah sesuatu yang wajar, karena kita kan manusia, bukan robot. Cuma menjadi enggak wajar bila kemudian terus berkembang dan seolah dibesar-besarkan. Bukankah kita dikaruniai akal dan pikiran untuk meminimalisir segala hal yang negatif dan tak baik bagi tubuh kita?

*Tulisan ini diikutsertakan dalam blog challenge Indscript Writing ‘Perempuan Menulis Bahagia’

Waspada Baby Blues, Sindrom Usai melahirkan yang Menguras Pikiran dan Sisi Emosional Wanita

Image: Pixabay.com

Siapa pun tahu bahwa menjadi seorang ibu adalah impian setiap wanita. Tak mengherankan ketika gelar sebagai pengantin baru masih terasa, banyak pasangan yang langsung berencana memiliki momongan tanpa perlu ditunda lagi. Tapi tahukah kamu, untuk menjadi seorang ibu, banyak sekali hal yang harus dipersiapkan. Bukan sekadar kesiapan fisik selama masa kehamilan saja, kesiapan mental dan pengetahuan usai melahirkan ternyata lebih membutuhkan energi dan fokus bagi seorang wanita, termasuk pengetahuan tentang sindrom yang dikenal dengan istilah baby blues.

Hemmm…. ingatan saya langsung melayang pada kenangan masa kehamilan 10 tahun yang lalu. Tak dimungkiri, saya pun sempat merasakan sindrom ini setelah melahirkan Lubna. Waktu itu pengetahuan saya tentang berbagai hal usai melahirkan memang sangat kurang sekali.

Selama masa kehamilan, yang saya pelajari lebih banyak berkisar tentang persiapan kelahiran, bagaimana cara menyusui yang baik dan benar, tentang pengasuhan bayi, dan hal-hal lain yang berhubungan dengan diri si bayi. Nah, saking fokusnya hanya pada bayi, saya pun melupakan perhatian pada diri sendiri, termasuk soal baby blues ini. Lalu, seperti apa, sih, sebenarnya gejala sindrom ini?

Gejala Baby Blues

Agar tak kaget saat mengalami hal ini, kamu dan pasangan harus mengenali beberapa gejala tak biasa yang muncul pascamelahirkan. Kenapa pasangan juga harus tahu? Yup, apalagi kalau bukan untuk membantu memulihkan kondisi kejiwaan sang istri saat sindrom ini menghampiri.

1. Mudah stres, letih dan lesu

Kebahagiaan usai melahirkan buah hati, terutama bagi ibu baru, bisa saja berubah menjadi perasaan lelah, bosan dan tak bergairah lagi menjalani rutinitas harian sebagai seorang ibu. Hal ini dapat disebabkan adanya faktor perubahan hormon, dari hormon kehamilan menjadi hormon menyusui. Tak hanya itu, faktor lingkungan juga ternyata sangat memengaruhi terjadinya baby blues ini. Berbagai komentar dari keluarga dan orang-orang terdekat tentang kondisi bayi yang baru saja lahir bisa saja mengakibatkan sensitivitas tertentu pada diri si ibu . Apabila tak segera disadari, perasaan baper ini dapat berkembang menjadi perasaan bosan, stres, mudah lelah, dan memunculkan penyakit baru, yaitu depresi yang berbahaya bagi kondisi kejiwaannya.

2. Ingin marah dan kerap emosi

Tidak hanya perasaan stres dan lelah yang akan menghampiri penderita baby blues. Emosi yang kadang tak terkontrol, mudah menangis, dan sebaliknya juga mudah marah, menjadi hal yang sangat membingungkan apabila orang-orang terdekat tidak memahaminya, terutama pasangan hidupnya. Dibutuhkan komunikasi yang baik antara pasangan suami isteri saat momen tak nyaman ini berlangsung. Apalagi jika masih tinggal satu rumah dengan orang tua atau mertua, peran serta keluarga besar sangat berarti untuk mengembalikan stabilnya kondisi emosi seorang ibu.

3. Merasa tertekan dan tak percaya diri

Perasaan ragu apakah dapat menjadi ibu yang baik bagi bayinya juga dapat menjadi pemicu munculnya perasaan tertekan dan tak percaya diri. Kondisi ini tak boleh dibiarkan karena berakibat si ibu tidak memiliki motivasi lagi untuk merawat bayi yang baru dilahirkan. Sering melamun, memikirkan hal-hal kecil yang sebenarnya tidak begitu penting dan justru akan menambah beban pikiran sebisa mungkin harus dihindari. Suami dan orang-orang terdekat memiliki tanggung jawab untuk ikut menemani dan menghibur agar rasa percaya diri kembali muncul dan ibu makin bersemangat menjalani hari-harinya.

Cara Mengatasi Baby Blues

Tugas dan tanggung jawab seorang wanita memang semakin berlipat dan bertambah dengan kelahiran si buah hati. Ada kalanya kesibukan mengurus bayi dan rutinitas sehari-hari membuat seorang ibu begitu lelah dan lupa melakukan me time yang menyenangkan bagi dirinya sendiri. Baby blues perlu diwaspadai agar tak mengarah pada kondisi kejiwaan yang semakin berat, seperti depresi, misalnya.

Karena tumbuh kembang bayi sangat dipengaruhi oleh kondisi ibunya, menjadi tanggung jawab bersama bagi suami dan seluruh keluarga untuk selalu mendukung dan menciptakan suasana yang nyaman bagi ibu dan si bayi.

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan. Salah satunya adalah saling menguatkan pola komunikasi antar pasangan, sehingga istri tak segan berterus terang kepada suami tentang hal terburuk sekalipun yang ia rasakan. Suami juga sebaiknya lebih aktif memperhatikan perasaan dan perubahan sikap istri. Jika ada yang terasa janggal, tanyakan secara baik-baik apa yang istri rasakan. Nyamankah ia?

Selain dukungan suami, jangan lupa bahwa dukungan keluarga lain seperti orang tua dan mertua juga sangat dibutuhkan dalam proses penyembuhan baby blues ini. Beri pengertian kepada keluarga bahwa seorang wanita yang baru saja melahirkan akan mengalami perubahan hormon yang mungkin dapat sedikit mengubah karakter atau sisi emosionalnya. Mohon pengertian dari orang-orang terdekatnya apabila ada yang tak seperti biasanya. Dengan semangat dan dorongan dari lingkungan sekitar, insya Allah ibu akan menjadi bahagia dan sedikit berkurang beban emosionalnya. Percayalah, ibu yang bahagia juga akan melahirkan generasi yang bahagia 🙂

*Tulisan ini diikutsertakan dalam blog challenge Indscript Writing ‘Perempuan Menulis Bahagia’.

Baca Juga

Penting, 3 Hal Ini Perlu Kamu Perhatikan Dalam Proses Jual Beli Tanah

Image: Pexels.com

Seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk di Indonesia, tak dapat dimungkiri jika kebutuhan akan lahan pertanahan setiap tahunnya juga semakin meningkat. Saat ini saja, menurut data Worldometers, Indonesia memiliki jumlah peduduk sebanyak 269 juta jiwa atau 3,49% dari total populasi dunia.

Begitu pentingnya kebutuhan akan lahan, terutama untuk perumahan, membuat banyak orang tertarik menekuni bisnis di bidang properti ini, khususnya dalam hal jual beli tanah. Bukan hanya para investor yang berlomba-lomba membeli lahan kosong dan menjualnya kembali, masyarakat biasa pun mulai banyak mencoba peruntungan dalam bisnis ini. Tidak lain alasannya, karena harga tanah setiap tahunnya pasti mengalami peningkatan.

Selain alasan harga tanah yang semakin lama semakin mahal nilainya, cara pemasaran tanah dijual pun kian mengalami kemudahan. Jika dulu hanya dilakukan secara offline melalui broker atau makelar tanah, saat ini pemasaran secara online melalui berbagai situs jual beli sangat membantu bagi penjual maupun pembeli untuk saling memudahkan dalam bertransaksi.

Di daerah Tangerang, Banten, kebutuhan akan tanah mengalami perkembangan yang sangat pesat karena semakin banyaknya pembangunan infrastruktur yang menghubungkan antara Tangerang dan Jakarta. Tak heran jika berdasarkan survei dari Lamudi.co.id, rata-rata harga jual tanah di Tangerang mengalami kenaikan sebesar 25% setiap tahunnya.

Tapi tunggu dulu, jangan terburu-buru. Sebelum kamu berniat melakukan jual beli tanah, ada beberapa hal yang perlu diketahui agar proses jual beli berjalan lancar dan penyesalan tidak datang kemudian. Apa sajakah itu?

1.  Memastikan Legalitas Tanah

Apa jadinya jika tanah yang sudah kita beli ternyata di kemudian hari mendatangkan masalah? Bisa jadi terkait surat tanah palsu, atau adanya sengketa lahan, dan ukuran luas tanah yang tidak sesuai dengan yang tertera di atas sertifikat tanah. Karena itu sangat penting untuk memastikan tanah yang kamu beli memiliki legalitas resmi melalui Kantor Pertanahan tempat lokasi tanah berada.

2. Lokasi Tanah

Bisnis jual beli tanah bukanlah bisnis recehan. Butuh modal investasi yang cukup besar untuk membeli sebidang tanah sebelum menjual atau menyewakannya kepada pihak lain. Jika lokasi lahan yang diinvestasikan strategis dan dekat dengan pusat keramaian, institusi pendidikan maupun perkantoran, dipastikan balik modal dari bisnis ini juga lebih cepat dibandingkan lokasi yang terletak jauh dari keramaian. Tentunya sangat penting kamu pertimbangkan apakah lahan yang akan dibeli memang ingin dijual cepat, atau sekadar untuk tabungan jangka panjang semata.

3. Membuat Akta Jual Beli dan PPJB

Dalam transaksi jual beli tanah, biasanya pembeli akan membayar uang muka terlebih dahulu sebelum melunasi pembayaran dalam jangka waktu yang ditentukan bersama. Selama menunggu pembayaran lanjutan ini sebaiknya dibuat surat Perjanjian Pengikatan Jual Beli (PPJB) di hadapan notaris yang berwenang dan memiliki kekuatan hukum, sesuai Pasal 1870 dalam Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUHP). Setelah seluruh pembayaran dilunasi, jangan lupa lengkapi pula dengan pembuatan Akta Jual Beli yang dilakukan oleh Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT) yang bertugas di wilayah tanah tersebut berada.

Nah, 3 hal di atas perlu kamu lakukan sebelum maupun saat proses jual beli tanah berlangsung agar pihak penjual dan pembeli sama-sama memperoleh haknya masing-masing. Tentunya kepercayaan merupakan satu hal yang amat penting dalam bisnis properti semacam ini. Kamu setuju, bukan? 🙂

Baca Juga