Grhatama Pustaka Yogyakarta, Sarana Melihat Jendela Dunia

Little princess Lubna, girl wanna be…

“Buku adalah jendela dunia…”

Ungkapan ini saya baca pertama kali sejak masih duduk di bangku SD. Melalui buku, kamu dapat berpetualang keliling dunia tanpa harus mengeluarkan biaya yang banyak dan memikirkan urusan transportasi, akomodasi, dan ittinerary, alias jadwal perjalanan plus anggarannya… 🙂

Saya masih ingat jelas, punya cita-cita dan impian pengen ke Jepang, setelah membaca sebuah buku tentang budaya dan kebiasaan masyarakat di negeri Sakura itu saat duduk di kelas 6 SD. Keinginan itu sempat muncul kembali setelah selesai kuliah, yang kemudian mendorong saya untuk belajar bahasa Jepang demi cita-cita bekerja di sana. Nah, loh… sampai segitunya, ya 😀

Sekarang sudah tercapaikah impian ke Jepangnya? Jawabannya, belommm… *ihhiksss…

Sekarang, impian ke Jepang sudah bergeser dan tertutup oleh keinginan berkunjung ke negeri asal muasal bunga Tulip, alias Turki, demiiiiii…. Demi apa coba? Demikian hehheee… Apalagi kalau bukan demi meihat indahnya sejarah Islam di Eropa, melalui kokohnya arsitektur Hagia Sophia dan syahdunya penampakan Blue Mosque tercinta. Lagi-lagi, keinginan kuat ke Turki ini juga muncul setelah melihat film dan membaca novel populer 99 Cahaya di Langit Eropa-nya Hanum Rais.

Tanpa saya sadari, kebiasaan masa kecil membaca buku tentang indahnya dunia, mulai menurun kepada Lubna, little princess yang mulai beranjak ABG. Hobi membacanya mulai muncul sejak satu tahun yang lalu, saat Lubna duduk di kelas 2 SD. Kesukaannya membaca ini mengalami perkembangan yang cukup dahsyat menurut ibunya, karena di kelas 3 SD ini dia sudah PD bilang bahwa membaca adalah “makanan” baginya. Dengan kata lain, kalau enggak baca artinya sama aja dengan enggak makan. Badan jadi lemes dan uring-uringan 😀

Alhamdulillah, sekarang Lubna sudah jarang banget ke mall. Setiap akhir minggu sudah ada tempat favorit dan asyik untuk dia refreshing, namanya Ghratama Pustaka. Dari namanya sudah bisa ditebak bahwa tempat ini berhubungan dengan buku, ye, kan?

Yup, enggak salah. Ghratama Pustaka ini dulu nama lainnya adalah Perpustakaan Daerah Yogyakarta. Zaman saya masih kuliah, perpusda ini terletak di area dekat Malioboro. Sesekali dulu saya sempat juga meminjam buku di sana.

Sejak 21 Desember 2015, perpusda Yogyakarta menempati gedung baru yang megah dan berpindah lokasi ke Jalan Janti, Banguntapan, Bantul. Lokasinya bersebelahan persis dengan gedung ekspo terbesar di Yogya, yaitu JEC alias Jogja Expo Centre. Sri Sultan Hamengkubuwono X yang meresmikan perpusda ini kemudian memberi nama baru, Ghratama Pustaka. Ghratama berarti rumah, Pustaka berarti buku.

Gedung yang megah dengan 4 menara yang memiliki filosofi tersendiri.
(Image : twitter.com/infojogja)

Perpustakaan megah, nyaman, dan mirip arena bermain ini dibangun di atas lahan seluas 2,4 hektar. Fasilitas yang disediakan sangat lengkap, lho. Ada ruang bioskop 6D, ruang anak-anak, ruang musik, ruang bermain, berbagai akses untuk koleksi digital, dan pastinya free hotspot.

Kamu tahu pembangunan gedung baru ini menghabiskan biaya berapa? Enggak tanggung-tanggung, Guys, anggarannya mencapai Rp 72,5 miliar. Hemmmm….. pantesss nyaman banget 🙂

Kalau ke Ghratama, Lubna paling suka ke ruang baca anak dan nonton bioskop 6D. Oya, kalau mau pinjam buku, kamu harus membuat Kartu Anggota dulu ya. Biayanya berapa? Gratissss, kok, untuk semua usia. Syarat bikinnya cukup menunjukkan KTP (untuk umum) dan Kartu Pelajar atau Kartu Keluarga (untuk anak-anak). Setelah mengisi data diri, kamu akan dipersilakan ke ruang foto untuk langsung difoto seperti kalau kita membuat KTP.

Ruang Baca Anak

.

Interior ruang baca anak yang menarik, penuh warna

Ruang baca ini berada di lantai 1. Selain Ruang Baca Anak, ada juga beberapa ruang untuk anak di lantai ini, seperti Ruang Musik, Ruang Bermain, Ruang Mendongeng, dan Ruang Bioskop 6D. 

Interiornya nyaman, penuh warna, dan, disediakan kursi-kursi kecil warna-warni plus meja bundar besar untuk tempat anak-anak membaca. Terdapat beberapa sofa santai juga di dalam ruangan. Pokoknya cozy banget, deh. Apalagi buat orang tua, bisa istirahat sekaligus wifi-an di sini hihiii…

Senangnya melihat anak-anak kita mencintai buku sejak kecil

Koleksi buku anaknya cukup lengkap, mulai dari buku pengetahuan, novel, komik, sampai buku untuk anak-anak balita semua ada di Ruang Baca Anak ini. Recommended banget untuk sarana melatih anak cinta buku.

Ruang Biokop 6D

.

Tiket nonton sinema 6D-nya murah, kan? 🙂

Kalau kamu lelah membaca, jangan lupa melipir alias ngungsi ke Ruang Bioskop 6D ini ya. Cukup dengan tiket seharga Rp10.000 saja per orang, kita akan dimanjakan dengan keseruan melihat tayangan sinema 6 dimensi sambil berteriak-teriak histeris sepuasnya.

Banyak genre film yang bisa dipilih, mulai dari petualangan, sampai tema horor

Sensasinya bak naik roller coaster, karena kursi sinemanya bisa bergerak ke kiri dan ke kanan mengikuti alur pergerakan di film. Ada kacamata khusus yang harus kamu gunakan agar apa yang tampil di layar seolah nyata kita alami 🙂 Seru deh, pokoknya. Bukan cuma untuk anak, lho, ya. Yang dewasa juga boleh banget, karena tema filmya bermacam-macam.

Jadwal Buka Perpustakaan

Banyak yang mengira Grhatama Pustaka tutup.pada hari Minggu. Padahal sebenarnya tetap buka. Jadwalnya di bawah ini ya:

Senin s/d Jumat : pukul 08.00 – 22.00 WIB.
Sabtu & Minggu : pukul 08.00 – 16.00 WIB.

Fasilitas Lainnya

Gedung megah Grhatama Pustaka terdiri atas 3 lantai.
Kalau tadi di Lantai 1 khusus untuk koleksi anak, di Lantai 2 merupakan ruang layanan untuk Koleksi Umum, Koleksi Braille, Ruang Pameran, dan ada Auditorium. Kemudian di Lantai 3 ada ruang layanan Koleksi Digital, layanan Majalah dan Surat Kabar, layanan Skripsi, Peraturan Perundangan, dan ada pula Ruang Audio Visual.

Oya, di halaman depan Grhatama yang sejuk dan hijau ini juga ada pendopo luas untuk duduk-duduk atau diskusi bareng teman-temanmu. Bisa juga menjadi ajang foto karena rumputnya yang begitu asri dan tertata rapi. Ruang tunggu pengunjung di teras perpustakaan ini juga sangat nyaman dan bersih. Yang jelas, gedung ini bisa menjadi alternatif refreshing kamu dan keluarga, selain ke mall atau kebun binatang.

Jangan lupa mampir ke sini kalau pas liburan ke Yogya, ya! 🙂

#SETIP_Day7
#SemingguTigaPostingan
#Estrilook

Tes Sidik Jari (Fingerprint Analysis), Akuratkah?

Wah, ternyata sudah lamaaaa banget enggak nulis tentang parenting di blog ini. Biasanya saya lebih suka cerita di media sosial untuk topik semacam ini, jarang banget pindahin curhatnya ke blog 🙂

Teman-teman tercinta, semua pasti sepakat bahwa buah hati adalah anugerah bagi orang tua, sekaligus amanah yang harus kita jaga.
Saking sayangnya dengan anak, kita bahkan terkadang lupa bahwa sebenarnya orang tua hanya dititipi, tapi tidak berhak memaksa mereka memilih apa yang kita mau.

Tugas orang tua adalah mengarahkan, membimbing, memberikan batasan-batasan sesuai norma agama dan masyarakat yang berlaku. Sisanya, terus berdoa dan berharap mereka selalu berada di jalan yang benar.

Sebegitu pentingnya peran kita sebagai orang tua dalam membimbing mereka, membuat saya selalu kepo dan bersemangat setiap kali mempelajari segala hal yang berhubungan dengan potensi dan bakat anak. Bukan apa-apa, saya hanya takut jika terlalu egois memaksa anak mengikuti arus yang saya mau. Menuntut Lubna untuk begini, begitu, dan begono, tanpa paham apa sebenarnya keinginannya dan seberapa besar kemampuannya. Apalagi lingkungan di sekitar kita saat ini cenderung memberi keleluasaan ke arah situ 🙂

Zaman sekarang, banyak orang yang bekerja hanya berdasarkan tujuan mencari penghasilan semata. Mengejar materi, tanpa mampu menikmati rutinitas yang mereka lakukan setiap hari. Akibatnya, banyak yang merasa bosan dan tidak puas dengan diri dan lingkungannya.  Benar, bahwa dalam melakukan suatu pekerjaan mungkin tidak terlalu dibutuhkan yang namanya bakat. Yang penting ada kemauan dan usaha. Tapi lambat laun, jika pekerjaan itu dilakukan atas dasar rasa terpaksa, pasti akan menimbulkan kelelahan psikis dan fisik yang tidak terkira. Akibatnya, rawan terjadi stres, rasa tertekan, emosi yang terpendam, dsb.

Tentunya berbeda jika kita melakukan sesuatu atas dasar bakat dan minat yang disukai,  hasilnya lebih maksimal, karena ada rasa SUKA dan CINTA di dalamnya. Tidak ada rasa terpaksa.

Sama juga dengan bakat dan potensi pada anak. Jika bakat dan minat anak dapat kita temukan sedini mungkin, pastinya akan lebih baik. Kelak untuk ke depannya, orang tua tinggal menyelaraskan antara bakat yang sudah terdeteksi dengan minat dan keinginan yang buah hati kita sukai.

Tes bakat pertama yang dilakukan Lubna adalah tes sidik jari pada tahun 2016 lalu, saat menjelang lulus dari TKIT tempatnya belajar. Dilakukan kolektif di sekolah, tes ini belum terlalu lengkap. Hanya sekilas memberi gambaran bagian otak mana yang memiliki kecenderungan dalam diri seorang anak, kiri atau kanan. Plus sedikit informasi mengenai kecenderungannya belajar, apakah audio (pendengaran), kinestetik (bergerak, sentuhan), atau visual (gambar, penglihatan).

Hasil tes sidik jari saat TK

Sewaktu masih TK, bakatnya belum terlalu tampak. Suka mewarnai seperti pada umumnya anak seumurnya, tapi itu pun enggak rapi banget. Kemampuan membaca juga masih sedang, belum terlalu lancar. Saya sendiri tidak terpikir sama sekali untuk memasukkan dia ke tempat les atau penunjang bakat anak pada umumnya, karena sekolahnya sudah full day. Biarlah dia istirahat di rumah setelah seharian eksplorasi di sekolah.

Perkembangannya mulai mengerucut dan makin terlihat setelah duduk di bangku SD. Mulai suka menggambar, tapi sudah tidak hobi mewarnai lagi. Gambarnya cenderung animasi dan polos, tanpa warna.

Kelas 2 SD, seiring perjalanan ibunya yang mulai menekuni dunia menulis di akhir tahun 2017, minat bacanya pun mulai tumbuh. Tergila-gila pada komik dan semua majalah/buku bergambar. Dari yang tadinya suka bermain game di smartphone, Alhamdulillah mulai berkurang dan beralih ke buku bacaan dan corat-corat. Tak terhitung borosnya kertas, buku tulis, dan bolpoin yang sudah habis dia gunakan. Ibunya kadang tak habis pikir dan sempat ngomel berkali-kali melihat keajaiban pemborosan kertas, buku tulis dan bolpoin ini *maklummm emak-emak 😀

Aku tak bisa hidup tanpa menggambar, bu…” kata Lubna 🙂

Tak bisa hidup tanpa menggambar, begitulah motto Lubna.

Tapi sejujurnya, ada satu kebingungan saya saat itu. Dia hobi menggambar dan cenderung berimajinasi tinggi secara visual, suka menulis dan bikin cerita. Bukankah itu otak kanan? Lalu mengapa saat tes sidik jari waktu TK terdeteksinya justru cenderung otak kiri? Apakah ada kesalahan?

Nah, pertanyaan ini saya simpan dulu.

Selanjutnya di hari-hari berikutnya, saya mulai intens ikut kelas online tentang parenting, mindset dan self development, baik berbayar maupun free di tahun 2017. Saya bahkan tertarik mempelajari ilmu tentang analisa tulisan tangan (Grafologi) juga untuk menganalisa diri sendiri dan bakat anak, meskipun masih tahap basic banget. Dan akhirnya memutuskan enggak lanjut ke tahap berikutnya karena ilmu ini membutuhkan ketelitian dan ketekunan yang sangat luarrr byasakkkkkk 😀

Pernah suatu kali sehabis diminta mendeteksi tulisan beberapa orang teman, kepala saya langsung cenut-cenut karena memang butuh energi untuk memeriksanya. Rasanya lelahh banget menganalisa tulisan demi tulian. Mungkin karena saya belum terbiasa, ya, atau ilmunya belum tinggi hihihiii… Tapi memang benar bahwa metode analisa tulisan tangan alias Grafologi ini sangat akurat untuk mengetahui kondisi dan kepribadian seseorang. Bukan hanya dari segi fisik dan potensi yang terbaca. Bahkan dalam hal kondisi psikis, apakah sedang bahagia atau ada masalah kejiwaan yang membuat tertekan, dan penyakit apa yang sedang diderita, semua akan terlihat melalui tulisan tangan kita.

Balik lagi ya ke topik tes sidik jari….

Beberapa hari yang lalu, ada penawaran dari bimbingan belajar tempat Lubna les (by the way busway, akhirnya Lubna mau juga ikut les karena dia kurang paham dengan pelajaran matematika di sekolah. Kalau di tempat les katanya jadi paham karena mentor-nya enak kwkwkwk… makanya dia minta dileskan 😀 ).

Bimbel tersebut menawarkan tes sidik jari (fingerprint analysis) bagi siswa yang berminat mengetahui potensi, jurusan, dan bidang kerja yang setidaknya tepat dengan bakatnya. Duh, lagi-lagi,… saya mulai kepo dan ingin membandingkan hasil tes saat Lubna TK dulu dengan hasil tes setelah Lubna duduk di kelas 3 SD ini. Apakah sama, atau ada perbedaan? Ya udah, dengan mantap, Lubna tes sidik jari lagi untuk kedua kalinya dengan pemaparan yang lebih detil dari sebelumnya. Hasilnya?

Hasil tes kelas 3 SD

Alhamdulillah, terjawab sudah semuanya. Sejauh ini hasilnya 90% akurat dengan fakta yang tersirat *uhhuk

Yup, ternyata Lubna memang dominan di hampir semua kecerdasan majemuk. Bukan hanya logika matematika dan bahasanya yang menonjol, tapi dalam hal imajinasi dan visual juga ternyata sangat menonjol. Ada keseimbangan antara otak kanan dan kiri di situ. Saat TK dulu, yang terbaca otak kirinya. Dalam perkembangannya, otak kanan juga menonjol, saling bersinergis membentuk potensi yang cukup unik. Logika dan idealismenya yang tinggi membuatnya hobi ngeyel, kepo dan berdebat dengan orang tuanya. Dan ini sudah jadi makanan sehari-hari saya sebagai ibunya 🙂 Hemmm… jadi geli sendiri setelah membaca hasilnya. Keinginannya memang keukeuh, kuat dan sangat butuh dihormati *halahhh, ndukkk….

Saya ingat ketika dia lulus TK dan akan masuk SD, Lubna ngotot memilih sendiri ingin sekolah di SDIT pilihannya. Enggak mau ke sekolah lainnya 🙂 Akhirnya dituruti, dengan janji, dia harus semangat dan konsekuen dengan pilihannya. Entah dia paham atau tidak saat itu karena usianya baru 7 tahun, yang jelas, Alhamdulillah, hingga saat ini dia tetap ceria dan bahagia bersekolah. Masya Allah tabarakallah ya, nak…

Lanjutkan membaca Tes Sidik Jari (Fingerprint Analysis), Akuratkah?

3 Cita Rasa Kuliner yang Berpadu Menjadi Satu di GH Corner Yogyakarta

Ada satu makanan khas Timur Tengah yang masih menimbulkan rasa penasaran di hati saya sejak Allah mengizinkan saya bertamu ke Rumah-Nya beberapa bulan yang lalu.

Saat di Mekkah, di sebelah hotel tempat menginap ada penjual aneka kuliner khas Arab, seperti Roti Maryam, Kebab, Nasi Briyani, dan makanan khas lainnya. Setiap lewat di depannya, aroma sedap rempah-rempah langsung tercium harum semerbak, bikin perut kami yang sedang berjalan kaki menuju Masjidil Haram mendadak berbunyi nyaring minta diperhatikan isinya hehhehee…

Saat itu, entah kenapa, yang menarik hati saya untuk dibeli hanyalah kuliner Kebab dengan berbagai variasinya. Saya belum tertarik untuk mencoba Nasi Briyani, meskipun mulai kepo dengan olahan nasi yang tekstur berasnya panjang-panjang dan besar, persis seperti tekstur nasi yang ada di Turki dan sempat saya cicipi sebelum menuju Madinah. Bedanya, saat makan di Turki selera makan saya hilang sama sekali, karena kulinernya terasa hambar dan kurang gurih. Serasa makan tanpa garam 😀 Tapi kalau makanan Arab, qodarulloh, lidahnya langsung nyambung, Guys! Tahu enggak, kenapa? Pastinya karena kita orang Indonesia ini terbiasa dengan segala masakan berbumbu dan kaya dengan rempah-rempah. Jadi begitu bertemu makanan yang cita rasanya senada, perut pun langsung mengamini 🙂

Nah, kekepoan saya terhadap Nasi Briyani ternyata terbawa hingga Indonesia kwkwkwk… Entahlah, sampai 10 bulan setelahnya ternyata masih ada rasa kangen ingin sekali mencobanya.

GH Corner Yogyakarta, resto dengan 3 cita rasa kuliner yang unik

Bukan kebetulan pula rasanya, mungkin Allah sudah atur, ya. 2 hari lalu enggak sengaja lewat di sekitar daerah Babarsari, Yogyakarta, sepulang dari mengantar Lubna ke Grhatama Pustaka (Perpustakaan Daerah) untuk pinjam novel anak kesukaannya. Padahal lewat daerah Babarsari ini juga cukup sering, meskipun enggak sering banget. Tapi selama ini sama sekali enggak tahu kalau di daerah situ ternyata ada tempat makan yang menyediakan menu Timur Tengah. Awalnya agak ragu masuk ke dalamnya, karena di parkiran yang ada mobil semua, sementara saya kan jadi tukang ojek karena bawa motor hahhaaha 😀 Ini tempat makan jangan-jangan harganya ekslusif nih, pikir saya. Sayang duitnya kannn kalau makan ratusan ribu cuma buat perut *hadehhh pikiran emak-emak hemat ya begini ini. Tapi yo wes, ra popo, dicoba aja, enggak tiap hari ini. Akhirnya hati saya memenangkan pertarungan pikiran ini 😀

Saya pun memarkir motor di depan resto tersebut. Nama restonya catet ya, GH CORNER.

Begitu masuk ke dalamnya, wow, enggak salah kalau dibilang resto, secara tempatnya cozy dan nyaman banget. Yang makan ada, tapi enggak banyak, cuma ada sekitar 4-5 orang di salah satu sudut ruangan. Penataan meja juga cantik, karena ada vas bunganya. Jadi ingat suasana makan di rumah sendiri. Terdapat tulisan besar di salah satu sudutnya, “Ingat Makan, Ingat Tuhan”. Hemmm… saya pikir bagus juga ini tagline. Bukankah kita kalau lagi makan dan sudah menyangkut urusan perut biasanya suka lupa dengan Sang Maha Pemberi? 🙂

Bersamaan dengan kami duduk di meja, datanglah seorang pria mengantarkan menu makanan kepada kami. Yang pertama saya lihat apa, sudah tahu, kannn? Yup, tentu saja harganya! Enggak usah gengsi. Kalau kamu mau makan kudu tahu pasti dong, ya, kisaran harga makanannya berapa. Middle atau high price. Standar atau termasuk resto eksklusif. Kamu penasaran harga makanannya berapaan? Nih, lihat di foto bawah ini, ya 🙂

Aneka menu Timur Tengah
Aneka menu Melayu

Gimana, udah lihat harganya, kan? Mahal enggak? Hehheee… Alhamdulillah, Guys, ternyata harganya termasuk standar untuk resto sekelas GH Corner yang tempatnya nyaman ini. Setelah membolak balik daftar menu sejenak, ternyata pilihan saya tetap jatuh kepada Nasi Briyani. Ala makkk, saya belum bisa pindah ke lain hati ternyata *uhhuk ihhir. Kalau Lubna enggak di mana-mana makannya, tetepppp aja pilihannya Chicken Katsu. Ibunya jadi geli sendiri, ini anak cinta mati sama menu satu ini.

Oya, yang bikin saya agak surprise, ternyata GH Corner ini menyajikan 3 cita rasa kuliner dalam menu restonya. Selain kuliner Timur Tengah, ada juga kuliner Melayu dan Western. Jadi lengkap banget kalau kita makan bersama keluarga atau teman, dan ada salah satu yang enggak suka masakan Timur Tengah misalnya, mereka dapat memesan masakan dengan cita rasa berbeda. One stop eating place ya kalau mau diistilahkan dalam bahasa Jawanya qiqiqiii…

Aneka menu Western
Lengkap menu dessertnya

Enggak pakai lama, hidangan yang saya tunggu-tunggu selama 10 bulan ini – *setia banget sikk saya sama kamu, Nasi Briyani, – akhirnya muncul juga di depan saya. Aroma Nasi Briyani langsung semerbak, bikin Lubna jadi kepo.

“Kok aromanya enak, sih, Bu? Aku jadi pengen nyoba..”

“Ya udah, cobain aja,” jawab saya.

Nasi Briyani yang udah ditunggu 10 bulan lamanya hehhee…

Setelah dicoba, ternyata dia kurang doyan, karena ada aroma kunyit pada nasinya. Justru Lubna suka dengan bumbu karinya yang gurih dan cenderung asin. Jadi Nasi Briyani ini disajikan dengan taburan bawang goreng, bersama dengan bumbu kari dalam mangkuk kecil. Kemudian ada daging ayam yang sudah dibumbu kari juga. Aroma rempahnya kental, seperti masakan padang. Kalau kamu kurang suka dengan bau rempah mungkin akan sedikit terganggu saat memakannya. Saya sendiri karena memang sudah lama ngidam Nasi Briyani dan dalam kondisi lafarrr habis jadi tukang ojek oke-oke aja dengan rasanya. Mirip dengan nasi kuning sebenarnya, tapi ini ada tambahan bumbu rempah lainnya selain kunyit.

Chicken Katsu favorit Lubna

Bagaimana dengan Chicken Katsunya? Alhamdulillah, enak, kata Lubna sambil senyum-senyum. Dengan harga Rp25.000 untuk satu piring Chicken Katsu + free secangkir teh manis, recommended banget untuk harga para mahasiswa. Letak resto ini memang tak jauh dari komplek beberapa perguruan tinggi dan sekolah di sekitarnya. Universitas Atma Jaya, Universitas Pembangunan Nasional (UPN), Universitas Proklamasi, STIE YKPN, SMAN 2 Babarsari, ada di daerah sekitar GH Corner ini. Dekat pula dengan Rumah Sakit Bersalin “Semar” dan instansi pemerintah. Strategis deh lokasinya.

Kalau kamu sedang menyantap hidangan dan terdengar suara adzan, jangan khawatir, di lantai 2 ada mushola. Kata Lubna ada area memanah juga di lantai 2, tapi saya enggak naik ke atas, cuma Lubna yang jalan-jalan ke lantai 2 🙂

Di meja depan kasir tersedia beberapa oleh-oleh untuk dibawa pulang. Ada roti beraneka rasa, ada botol kecil yang saya enggak baca apa isinya, tapi bentuknya seperti botol kecap, dan ada pula cemilan Cistick alias kue bawang. Dan itu semua kata mbak Kasirnya adalah produksi sendiri di bawah label Ikhwan Bakery. Mantap ya, pembeli tentu lebih terdorong untuk mencoba kalau itu adalah produksi sendiri karena sudah tahu kualitas makanannya. Lubna minta dibelikan Cistick yang dikemas cukup eksklusif dan dibandrol seharga Rp. 13.000 per bungkus.

Sampai di rumah, saya coba cicipin Cisticknya. Wah, ternyata enak juga kue bawangnya. Enggak terlalu gurih, kok, sedang aja asinnya. Tapi di gigitan terakhir sangat terasa kalau ada cita rasa menteganya. Unik jika dibandingkan dengan kue bawang lain yang biasa saya makan.

Ssttt… Lubna kelihatannya happy banget habis saya ajak ke sana. Di rumah cerita terus sama Eyangnya tentang resto ini 🙂 Dia mah memang selalu antusias dan bahagia setiap diajak ke tempat baru yang belum pernah kita datangi sebelumnya. Next time jadi pengen ajak Eyangnya Lubna ke sini ah, dan ajak teman lain juga buat ngerumpi positif di tempat ini. Secara tempatnya nyaman banget. Kamu yang lagi liburan ke Yogya kalau cari kuliner Timur Tengah datang aja ke sini. Harganya standar, tempatnya nyaman, dan pastinya HALAL..

#SETIP_Day5 #SemingguTigaPostingan #Estrilook

3 Kuliner Yogyakarta Favorit Saya

Bicara tentang makanan, setiap daerah di Indonesia memiliki ciri khas kulinernya masing-masing. Yogyakarta sendiri sebagai Kota Budaya dan Pelajar memiliki banyak variasi kuliner, baik yang benar-benar asli khas Yogya, maupun sudah bercampur dengan kuliner khas daerah lain di sekitarnya, seperti Magelang, Klaten, atau Solo.

Tapi kali ini saya enggak akan menulis atau membahas topik tentang Gudeg, makanan khas Yogyakarta yang paling dicari-cari kalau wisatawan datang ke sini. Bukan pula membahas soal si manis gurih Bakpia, yang telah menjadi primadona. Saya hanya akan menulis tentang tiga macam kuliner ringan yang menjadi favorit saya di kota ini. Apa sajakah itu? Dan kenapa saya sukaaaa banget dengan mereka? Sepertinya teman-teman perlu tahu juga, lho, karena bukan enggak mungkin setelah membaca dan melihat fotonya kamu makin tertarik buat datang ke Yogyakarta. Yahh…. endorse lagi nih, ya, hehheheee….

Rujak Es Krim

Sensasi pedasnya cabai dan dingin serta lembutnya es krim cuma ada dalam Rujak Es Krim

Entahlah, apakah jenis kuliner ini merupakan asli Yogya atau bukan. Tapi yang jelas, perpaduan antara bumbu rujak yang pedas dan dinginnya es krim telah berhasil meluluhlantakkan hatiku.

Oya, sebelumnya kamu perlu tahu dulu bahwa ada perbedaan antara istilah RUJAK dan LOTIS di Yogyakarta. Rujak adalah sajian buah yang diparut atau dicacah kecil-kecil, kemudian dicampur/diaduk menggunakan bumbu rujak seperti biasanya. Sedangkan lotis adalah sajian buah yang dipotong besar-besar (bukan diparut), kemudian cara makannya dicocol dengan bumbu rujak. Sedikit berbeda mungkin, ya, dengan daerah lain. Jadi kalau kamu ke sini dan bilang pengen makan rujak, orang akan berpikir kamu ingin makan buah yang penyajian buahnya dengan cara diparut dan dicampur bumbu. Kalau ingin makan sajian buah yang dipotong dengan ukuran besar-besar, kamu harus bilang ingin makan “lotis”, bukan rujak. Mudah-mudahan paham dan enggak bingung, ya!

Nah, kalau kuliner Rujak es Krim ini, setelah buahnya diparut dan dicampur bumbu, kemudian atasnya dikasih topping es krim 1-2 scoop. Di sinilah letak seninya. Pada saat es krim mencair, dinginnya cairan es krim dan pedasnya cabai dari bumbu rujak akan memunculkan sensasi unik, suegeerrr tapi juga puedesssss, Guys! Enggak usah dibayangin, langsung aja kamu cobain. Deal?

Lotek

Selain uueenaaakk, sajian Lotek ini juga sehat karena bahan utamanya sayur semua.
Image : Travelingyuk.com

Enggak kalah sehat dari Rujak Es Krim, sajian kuliner satu ini yang mirip dengan pecel dijamin bikin pencernaanmu makin lancar. Campuran antara rebusan bayam, kacang panjang, irisan tipis kubis, potongan bakwan goreng atau tahu bacem, kemudian semuanya diublek alias dicampur di atas cobek dengan bumbu kacang Lotek yang mirip bumbu pecel, kemudian atasnya ditaburi bawang goreng. Hemmmm….. aromanya langsung tercium dan nafsu makan pun meningkat seketika.

Bumbu Lotek ini mirip bumbu pecel, tapi sedikit berbeda. Selain menggunakan kacang tanah, cabai, gula merah, garam, dan bawang putih, ada tambahan kencur dan daun jeruk sebagai aroma khasnya. Setiap ada pembeli, bumbu Lotek akan langsung diulek saat itu juga, kemudian dicampur dengan aneka sayuran tadi.

Sop Buah

Duuhhhh…. kalau lagi puasa jangan lihat yang beginian, ya hehheee…
Image : Travelingyuk.com

Nahh, ketemu lagi dengan yang segar-segar, nih! Apaan sih, kok ada Sop Buah? Bukannya sop itu biasanya sayuran, bukan buah? Iya, sebenarnya mirip kok dengan sop sayuran, bedanya, sayurannya diganti buah. Kuah supnya merupakan perpaduan antara air, sirup, dan susu kental manis, ditambah es. Nyesssssssssss…..!!

Sop Buah ini isinya lebih simpel dan sederhana daripada es campur. Potong-potong kecil seukuran dadu buah yang kamu sukai, boleh apel, stroberi, mangga, jeruk, buah naga, dll, lalu beri sirup dan air biasa, terakhir taburi susu kental manis dan es batu atau es serut. Wuihhh, enggak perlu pakai santan, rasanya udah suegerrrr banget, apalagi kalau pas lagi puasa, bayanginnya aja sudah bikin meleleh pengen segera berbuka qiqiqiiii….. jangan yakk, dosa, tauk!

Tiga kuliner sehat di atas rasanya enggak pernah bosan saya santap. Ternyata yang namanya kuliner favorit enggak harus selalu makanan yang berat-berat, kan? Makanan dan minuman ringan gini aja bisa bikin hati senang dan mood kembali muncul. Mungkin ini yang bikin saya enggak gemuk-gemuk, ya, karena makanannya kurang unsur lemaknya kwkwkwkkk….

Kalau bicara tentang keinginan, manusia memang enggak ada puasnya, ya! Yang penting selalu bersyukur aja man-teman, apapun yang ada pada dirimu, mau kurus atau gemuk, langsing atau berisi, tujuan utamanya adalah SEHAT, BAHAGIA dan BERLIMPAH REZEKI. Setuju, enggak?

#SETIP_Day4
#SemingguTigaPostingan
#Estrilook



Review Jogja Bay Waterpark, Destinasi Wisata Air Terbesar di Yogyakarta

Jangan bosan, ya, kalau saya banyak cerita tentang Yogyakarta, kota yang saat ini saya tinggali, di blog pribadi ini. Tak akan pernah habis kata untuk menceritakan segala sesuatu tentang kota ini, entah dari segi kulinernya, wisatanya, masyarakatnya, dan budayanya. Kali ini kita akan berpetualang ke dunia air, dengan mengeliling destinasi wisata air terbesar di Yogyakarta, yaitu Jogja Bay Waterpark.

Jogja Bay Pirates Adventure Waterpark pertamakali diresmikan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono X pada bulan Desember 2015 dengan mengusung tema bajak laut. Desain bangunan pun disesuaikan dengan tema dunia bajak laut, lengkap dengan kapalnya. Destinasi ini sengaja diresmikan menjelang liburan akhir tahun, untuk memancing antusiasme masyarakat bermain air di lokasi wisata ini.

Jogja Bay merupakan wahana wisata air terbesar di Kota Gudeg dan merupakan salah satu wisata air terbesar di Asia Tenggara. Pembangunannya melibatkan banyak infrastruktur dan mayoritas SDM-nya merupakan penduduk yang tinggal di sekitar lokasi, yaitu di daerah Maguwarjo, Depok, Sleman. Kalau kamu adalah fans sepakbola yang sering nonton pertandingan bola di Stadion Maguwohajo, pasti sudah akrab banget dengan Jogja Bay karena lokasi ini berada di sebelah utara persis dari Stadion Maguwoharjo.

Harga Tiket Masuknya Berapa, sih?

Sebagai destinasi wisata air terbesar di Yogyakarta, jangan heran jika harga tiket masuk Jogja Bay di atas rata-rata wisata air lainnya di Daerah Istimewa Yoyakarta. Tapi kamu tetap harus bersyukur, jika dibandingkan dengan harga tiket masuk wisata lainnya di Jakarta dan kota-kota besar lainnya, harga tiket Jogja Bay Waterpark masih dapat dikatakan normal. Wajar saja rasanya jika kebanyakan pengunjungnya berasal dari luar kota. Biasanya mereka datang berombongan, karena ada harga khusus jika kita datang bersama rombongan.

Ticket box Jogja Bay Waterpark

Memangnya berapa sih harga tiketnya?

Saat awal diresmikan, harga tiket Jogja Bay dipatok Rp90.000,- untuk dewasa dan Rp60.000,- untuk anak-anak. Tapi sejak bulan September 2018 kemarin, harga tiket regular diseragamkan menjadi Rp90.000,- baik untuk orang dewasa maupun anak. Harga tiket regular ini tidak berlaku untuk dewasa yang lanjut usia (manula), karena ada harga khusus yang diberikan. Demikian pula untuk anak-anak di bawah usia 2 tahun, dapat masuk dengan harga tiket free alias gratis. Asyik, kan? Ayoo yang punya baduta (bayi di bawah dua tahun), buruan datang ke Yogya, ya, kwkwkwk….

By the way busway, itu harga tiket regular lho, ya. Masih ada lagi harga tiket paket yang sudah termasuk fasilitas snack dan makan besar. Oya, kalau masuk Jogja Bay kamu enggak boleh bawa makanan atau minuman. Harus beli di area wisata air dengan harga yang sudah pasti lumayan selisihnya dengan di luar. Yah, konsep bisnisnya memang hebring sih, ini hehehee… Karena itulah pihak Jogja Bay menyediakan harga tiket paketan sebesar Rp125.000,- per orang untuk mereka yang ingin mendapatkan fasilitas snack dan makan besar. Snacknya seharga Rp20.000,- sudah lumayan kok, bikin kenyang. Kemudian makan besarnya berupa voucher senilai Rp25.000,- yang dapat kamu gunakan untuk memilih menu sesuai selera di resto yang telah ditentukan.

Kalau kamu datang dengan rombongan lebih dari 20 orang, ada lagi potongan harga tiket paketannya menjadi hanya Rp90.000-an per orang, sudah termasuk snack dan makan besar. Makanya kalau ke Jogja Bay jangan sendirian, ya! Rugi! Ajakin keluarga, saudara, tetangga biar ramai dan seru liburannya 😁

Wahananya Apa Aja?

Mumpung sudah masuk Jogja Bay, jangan buru-buru pulang. Di sini ada lebih dari 10 wahana permainan air yang dapat memuaskan keinginanmu bermain air sepuasnya.

Kolam renang keluarga yang dilengkapi dengan Mini Bar di bagian tengah kolam untuk kamu yang ingin berenang sambil menikmati minuman.

Selain wahana kolam untuk berenang seperti umumnya kolam renang biasa, Jogja Bay terkenal dengan berbagai wahana airnya yang bikin jantungmu mau copot kalau enggak kuat nahan deg-degannya.

Wahana Memo Racer. Kamu bisa balapan berseluncur bersama teman lain di 8 papan luncur yang berdampingan.
“Meluncur di Memo Racer? Siapa takut?” kata Lubna (kanan) bersama sahabatnya, Khansa 😍

Ada wahana Memo Racer untuk balapan luncur bareng teman-temanmu, ada Brando Boomeranggo yang membuatmu meluncur dan terpental dari ketinggian 24 meter, ada juga South Beach yang membuatmu kaget dengan datangnya deburan ombak tsunaminya. Yang terbaru adalah wahana Museum Air dengan tiket masuk tersendiri seharga Rp25.000,-

Wahana Ziggy dengan arena luncur yang tidak terlalu tinggi. Cocok untuk anak-anak.
Wahana Brando Boomeranggo dengan ketinggian seluncur 24 meter. Ibu hamil dan penderita jantung dilarang naik ini, ya ☺
Image : dok. Jogjabay.com

Saya sendiri sudah coba yang mana? Hehheeehee… dasar nekat, Alhamdulillah, saya lulus uji kelayakan karena berhasil menaklukkan ketakutan diri dengan berseluncur di wahana Brando Boomeranggo setinggi 24 meter sambil teriak-teriak ketakutan, secara saya kan enggak bisa renang hadehhh. Tapiiii pada akhirnya suenennggg dan legaaa sekali masya Allah. Ternyata begini, ya, rasanya berhasil menaklukkan tantangan terhadap diri sendiri. Nagih deh, habis itu pengen ngulang lagi hehheeehee…

Fasilitasnya Lengkap Enggak?

Sebagai destinasi wisata air terbesar di Yogyakarta pasti dong fasilitasnya lengkap dan bersih. Ada musholla, toilet, ruang ganti bilas, aneka resto, mini bar dan coffee shop, gazebo, taman, Jogja Bay store yang menjual aneka suvenir, fasilitas wifi gratis, dan ada pula panggung teater untuk pertunjukan pada waktu-waktu tertentu.

Ada taman yang nyaman untuk duduk-duduk bersantai
Toko suvenir ada di pintu masuk, ada juga di pintu keluar.
The Harbour Theater, panggung pertunjukan yang dapat digunakan untuk berbagai acara. Saat itu digunakan untuk Lomba Angklung SD se-DIY.
Image : dok. Rini Hartati

Oya, jangan lupa ya, Jogja Bay hanya buka sampai jam 17.00 WIB. Jadi semua kegiatan akan dihentikan pada jam tersebut. Seluruh mesin yang dioperasikan pada ombak dan air akan dihentikan dan wahana seluncur ditutup. Tapi kamu masih boleh kok duduk-duduk dan foto-foto di taman sambil melihat matahari sore, menunggu petugas Jogja Bay mengusirmu dari situ qiqiqiii… Kalau saya mumpung sudah sepi langsung manfaatkan untuk memotret beberapa wahana yang ada. Secara pas lagi ramai agak syusyah mengambil angle foto yang bagus, kan, ya.

Nah… gimana cerita saya tentang Jogja Bay, udah lengkap belom??

Udah ah, buruan datang ke sini biar puas lihat sendiri. Sekalian aja habis dari Jogja Bay kamu masih bisa ke destinasi lainnya yang dekat dari situ, seperti Candi Prambanan, Hartono Mall, Ambarrukmo Plaza, Malioboro… Atau mau ke Hutan Pinus Imogiri? Lumayan jauh sih kalau ini, tapi recommended juga sihh. Makanya nginepnya yang lama, yak.. hehheee…. endorse Yogya banget saya mah… 😍

Baca juga 👉 4 Destinasi Bulan Madu di Yogyakarta, Kamu Wajib Baca!

💙💚💜

#SETIP_Day3
#Seminggu Tiga Postingan
#Estrilook


Bersyukur, Bagaimana Caranya?

Bersyukur adalah satu kata yang seringkali kita baca dan dengar di sekitar kita. Bahkan begitu seringnya, terkadang kita justru kerap lupa untuk mengucapkan rasa syukur dari dalam diri sendiri.

Sebenarnya, rasa syukur tak perlu jauh-jauh kita cari. Masih dapat bernapas dan melihat indahnya matahari pagi dengan tubuh yang sehat saja sudah merupakan karunia tak terhingga yang Allah berikan setiap hari kepada kita. Melihat orang lain melakukan aktivitas dengan naik sepeda, sementara kita tinggal duduk di atas kendaraan pribadi, itu juga dapat menjadi pengingat rasa syukur yang seharusnya tiada pernah berhenti. Atau yang sederhana dan simpel, bisa bekerja dari rumah, merangkai untaian kata menjadi sebuah tulisan yang enak dibaca, tak perlu harus ke luar rumah, itu juga bagi saya menjadi sebuah karunia yang patut disyukuri, karena tidak semua orang diberi kemudahan untuk melakukannya.

Masya Allah, ternyata begitu banyak, ya, hal-hal kecil yang dapat menjadi tolok ukur rasa syukur kita kepada-Nya. Hanya saja, terkadang manusia lupa mengingatnya. Contoh kecil : sedang makan, tapi sambil pegang smartphone. Dijamin, setiap suapan yang kita makan tak pernah ada rasanya, semua menghilang begitu cepat tanpa kita sempat mensyukurinya. Atau saat sedang mandi tapi pikiran terbang ke mana-mana. Padahal jika kita mau menikmati guyuran air yang jatuh ke tubuh kita, nikmatnya sesungguhnya luar biasa.

Lalu timbul pertanyaan, bagaimana sebenarnya cara bersyukur yang benar? Apakah cukup di dalam hati saja, atau adakah amalan lain yang harus dilakukan?

Allah Swt pernah berfirman dalam QS. Asy-Syura: 23,

“Sesungguhnya Allah itu Ghafur (Maha Pengampun) dan Syakur (Maha Pembalas Kebaikan)…”

Setiap kebaikan yang telah kita lakukan akan dibalas Allah dengan berpuluh-puluh kali lipat kebaikan. Begitu pula dengan rasa syukur. Semakin kita mensyukuri nikmat, semakin banyak pula nikmat dan Rahmat yang Ia berikan.

Melalui Hati

Bersyukur melalui hati dicerminkan dari rasa qona’ah (selalu merasa cukup) atas semua karunia yang Allah berikan. Tak dapat dimungkiri, kadang sebagai manusia biasa, pasti selalu ada rasa kurang dalam setiap rezeki yang kita terima. Justru di sinilah sebenarnya letak ujiannya. Sejauh mana kita mampu menerima dengan ikhlas setiap nikmat yang Allah berikan.

“Jadilah orang yang wara’ (saleh), maka engkau akan menjadi hamba yang paling berbakti. Jadilah orang yang qana’ah (selalu merasa cukup), maka engkau akan menjadi hamba yang paling bersyukur..”

(HR. Ibnu Majah no. 3417, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Ibni Majah).


Melalui Lisan

Ucapan Alhamdulillah, Masya Allah, Jazakallahu Khoyron, kalimat-kalimat Dzikrulloh dan segala bentuk istighfar dapat menjadi salah satu bentuk rasa syukur kita kepada Allah secara lisan. Semakin banyak kita memuji Allah, maka semakin banyak pula nikmat yang kita terima, insya Allah. Jika dianalogikan, seumpama kita memberi sesuatu kepada orang lain, kemudian orang yang kita beri itu sangat bahagia dan sering memuji diri kita sebagai pemberi, bagaimana perasaanmu? Pasti merasa ingin selalu memberi lagi dan lagi kepada orang yang sama, bukan?

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu mengumumkan, ‘Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih..”

(QS. Ibrahim: 7).


Melalui Perbuatan

Sujud syukur, bersedekah, dan senantiasa menaati perintah-Nya merupakan cara bersyukur yang bisa kita lakukan melalui perbuatan.

“Ingatlah kepada-Ku, maka Aku akan mengingat kalian. Bersyukurlah kepada-Ku dan janganlah ingkar..” 

(QS. Al Baqarah: 152)

Ternyata begitu banyak cara bersyukur yang dapat kita lakukan. Mulai dari hal yang sederhana terlebih dahulu, setiap bangun pagi mengucap doa bangun tidur, baru kemudian naik levelnya insya Allah, bersyukur dengan cara mengingat Allah di setiap kesempatan, baik secara hati, lisan, maupun perbuatan. Tidak mudah, tapi bukan berarti tidak bisa.

Jika kita bisa menempatkan orang-orang tersayang di sudut hati terdalam, seharusnya kita pun mampu menempatkan nama Allah di setiap relung hati kita.

💙💜💚

#SETIP_Day2
#Seminggu Tiga Postingan
#EstrilookCommunity

SETIP, Seminggu Tiga Postingan bersama Estrilook

Dulu, aktivitas menulis mungkin hanya milik segelintir orang. Tapi saat ini, seiring dengan munculnya media sosial yang memungkinkan (baca : mengharuskan) pemiliknya untuk mengisinya dengan permainan kata-kata, menulis telah menjadi bagian yang tak terpisahkan dalam keseharian para warganet. Apalagi ditunjang dengan munculnya banyak platform berita online yang semakin memudahkan kita ikut berpartisipasi sebagai seorang kontributor di dalamnya.

Selain adanya media sosial yang seolah menuntut pemilik akunnya untuk selalu menulis dan berbagi, aktivitas menulis itu sendiri memiliki banyak manfaat, antara lain sebagai TERAPI dan ajang MENGELOLA EMOSI.

Jika kamu sedang memiliki masalah psikologis dan kadar emosi yang kurang stabil, cobalah untuk MENULISKAN apapun yang kamu rasakan.

Lebih baik lagi jika kamu menuliskannya di atas kertas secara langsung menggunakan tangan dan alat tulis. Setelah itu, jika ingin mengabadikannya dalam media online, kamu dapat mulai menuliskannya kembali. Bukan tidak mungkin dari curhat pribadi ini kemudian kamu akhirnya terbiasa menulis dan merangkai kata menjadi suatu artikel atau cerita yang dapat menghasilkan sesuatu secara finansial.

Salah satu platform online yang saat ini sedang berkembang dan mulai mengepakkan sayapnya di dunia bisnis start up adalah Estrilook.com. Mengusung visi sebagai media informasi wanita, Estrilook berusaha menyajikan informasi seputar dunia kewanitaan secara moderen dan elegan bagi para penikmatnya (makanan kalikk, nikmat) qiqiiii…. Serius amat yess tulisan saya kali ini.

Untuk menjaga konsistensi dan semangat para kontributornya, Estrilook tidak lupa membentuk komunitas bernama Estrilook Community. Ternyata dalam perjalanannya, komunitas ini semakin berkembang, di mana para blogger dan penulis senior pun banyak bergabung dalam komunitas ini. Estrilook Community bukan komunitas yang pelit ilmu. Banyak sudah ilmu kepenulisan dan blogging hadir dalam diskusi seru antar anggotanya. Tentu saja, semuanya gratis, tanpa bayar. Beberapa event pun telah berhasil dibuat, antara lain, One Day One Post bersama Estrilook Community, Blog Walking, Kelas Online Panduan Menulis Artikel dan Self Editing. Dan kali ini adalah event SETIP alias Seminggu Tiga Postingan.

Event SETIP ini terbuka untuk umum, siapapun boleh ikut asalkan memiliki keinginan kuat untuk menulis di blog pribadinya 3 kali dalam satu minggu. Di antara kamu adakah yang tertarik juga? Kalau iya, perhatikan ketentuan berikut ini ya!

1. Share tentang SETIP di Social Media kamu yaitu IG, FB, Twitter atau media sosial lainnya yang kamu punya. Jika hanya punya salah satu tak apa, yang penting posting mengenai SETIP supaya lebih banyak orang yang bisa ikutan.

2. Share gambar SETIP serta syaratnya dan mention juga minimal 2 teman kamu yang belum bergabung di Grup FB Estrilook.

3. Follow akun Estrilook Community di Instagram. Like Fanpage Estrilook dan bergabung di Grup FB Estrilook Community
https://www.facebook.com/groups/234318230607581/?ref=br_tf&epa=SEARCH_BOX

4. Posting mengenai SETIP di blog kamu dan alasan kenapa kamu mau ikut SETIP. Jangan lupa sertakan juga link estrilook.com di postinganmu, ya.

5. Konsisten untuk ikut SETIP dan tak mundur di tengah jalan.

6. Jika ada yang tertinggal dalam event SETIP ini, boleh merapelnya.

7. Akan diberikan waktu hanya satu minggu ketika event SETIP selesai untuk mengejar ketertinggalan.

8. SETIP akan berlangsung selama 3 bulan, mulai Februari hingga April 2019. Tetap amanah dan tak banyak alasan ketika mengikuti event ini.

9. Jangan lupa setor link postingan kamu di grup FB Estrilook Community pada postingan yang telah disediakan oleh admin.

10. Postingan di blog masing-masing dan disetorkan setiap hari Senin, Rabu, dan Jumat.

Untuk saya pribadi, event semacam SETIP ini bisa menjadi ajang memupuk semangat menulis, terutama di blog pribadi. Secara saya agak malas menulis di blog, karena cenderung terbiasa menulis di media sosial. Padahal sebenarnya sama aja, sih, cuma feel-nya mungkin yang beda, ya. Kalau sudah bicara masalah RASA ini mah agak repot yess, karena tiap orang pasti beda-beda.

Yuk, ah, untuk kamu yang belum ikutan di Estrilook Community tidak ada salahnya mencoba ikut SETIP. Tidak ada sangsi apa pun kok kalau enggak berhasil mengikuti sampai tuntas. Ini hanya kembali kepada masalah konsistensi masing-masing. Okehh?? Good luck, yakk!!

#SETIP_Day1
#SemingguTigaPostingan
#EstrilookCommunity